Students Save 30%! Learn & create with unlimited courses & creative assets Students Save 30%! Save Now
Advertisement
  1. Design & Illustration
  2. Poster Design
Design

Cara Membuat Poster Musik Menggunakan Mode Bitmap di Photoshop

by
Difficulty:BeginnerLength:MediumLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by AaliyaA (you can also view the original English article)

Final product image
What You'll Be Creating

Dalam tutorial ini, Anda akan belajar cara menggunakan mode Bitmap di Photoshop. Kita akan melihat beberapa pola berbeda yang dapat Anda gunakan pada sebuah foto untuk menciptakan screen-printed effect.

Apa yang Akan Anda Butuhkan

Anda akan memerlukan akses ke Adobe Photoshop — jika Anda tidak memiliki software, Anda dapat mengunduh uji coba dari situs Adobe website. Kita juga akan menggunakan sumber daya berikut:

Men-download gambar dan menginstal font, dan Anda siap untuk memulai!

1. Cara Mengatur File Photoshop Baru

Langkah 1

Di Photoshop, buka File> New. Beri nama document Music Poster. Setel Width menjadi 1270 px dan Height hingga 1600 px. Atur Resolution menjadi 72 Pixels/Inch. Klik OK.

Create a new Photoshop file

Langkah 2

Tekan Command-R untuk memunculkan aturan di sekitar dokumen. Arahkan ke View > New Guide. Pada opsi New Guide window , pilih Horizontal dan atur guide menjadi 50 px. Klik OK.

Lakukan hal yang sama untuk sisi lain dokumen dengan mengurangi 50 px dari ukuran akhir.

Add margin guides to the page

Langkah 3

Untuk membuat layout yang menarik, kita akan membuat layout yang sedikit di luar pusat. Tujuannya adalah untuk menciptakan sesuatu yang tidak terduga, alih-alih tata letak terpusat yang teratur.

Cara saya menentukan layout ini adalah dengan menerapkan aturan pertiga. Teknik ini diterapkan dengan membagi size poster menjadi tiga baris dan kolom. Guides yang kita buat tidak benar-benar terbagi menjadi tiga bagian - guides ini sedikit untuk mengakomodasi teks dan gambar. Dengan melakukan ini, kita sudah melepaskan diri dari poster normal. Kita akan membuat empat ruang untuk mencampur teks dan gambar.

Menuju ke View > New Guide. Pada opsi New Guide window , pilih Vertical dan atur panduan ke 800 px. Klik OK. Mari lakukan hal yang sama untuk panduan horizontal, atur ke 980 px. Klik OK.

Untuk mengaktifkan dan menonaktifkan guides, tekan Command- ;. Saya akan menyembunyikan guides saya untuk saat ini sampai kita membutuhkannya.

Additionally create another set guides inside the page This time off centre

2. Cara Menggunakan Mode Bitmap

Bitmap adalah alternatif untuk vektor di mana gambar diubah menjadi piksel hitam dan putih. Teknik ini biasanya digunakan untuk sablon atau koran.

Kita dapat memilih antara beberapa pola yang berbeda dan mengatur jumlah detail yang ingin kita pertahankan. Untuk membuat gambar yang disaring, kita perlu membukanya secara terpisah.

Langkah 1

Buka isolated headphones image.

Pada Layers panel, buka kunci layer utama dengan mengklik dua kali pada kunci. Klik OK pada New Layer option window.

Open the isolated headphones image and unlock it

Langkah 2

Arahkan ke Image> Mode> Grayscale, diikuti oleh Image> Mode> Bitmap. Klik OK pada Flatten Layers option window.

Conver the image into Grayscale followed by Bitmap

Langkah 3

Pada Bitmap option window, atur Output menjadi 72 Pixels / Inch. Di bawah Method, Use: Halftone Screen. Klik OK.

Set the output to 72 Pixelsinch and use the Halftone Screen

Langkah 4

Pada Halftone Screen option window, atur Frequency ke 2 Lines/InchAngle ke 45 degrees dan Shape ke Line. Klik OK.

Set the Frequency Shape and Angle

Langkah 5

Untuk menggunakan gambar, kita perlu mengembalikannya ke Grayscale. Arahkan ke Image> Mode> Grayscale. Di Grayscale option window, atur Size Ratio ke 1. Klik OK.

Conver the image into Grayscale

Langkah 6

Mari gandakan gambar ini ke Music Poster. Pada Layers panel, Right click> Duplicate Layer. Di Duplicate Layer option window, beri nama layer headphone. Di bawah Destination, pilih file Music Poster Photoshop. Klik OK.

Tutup isolated headphones image. Kita tidak perlu menyimpannya karena kita sudah menggandakannya ke dalam main Photoshop file.

Duplicate the image onto the original music poster file

Langkah 7

Buka DJ image. Pada Layers panel, double click pada layer untuk membuka kuncinya. Di New Layer option window, klik OK.

Open the DJ image and unlock the layer

Langkah 8

Untuk gambar khusus ini, kita perlu menghapus background  untuk memiliki isolated DJ. Pada Layers panel, klik pada Add a layer mask button..

Pada Tools panel, pilih Magic Wand Tool (W). Klik untuk memilih background, dan tahan tombol Shift pada keyboard Anda untuk menambah pilihan. Tidak perlu menjadi sempurna, tetapi kita perlu menghapus sebanyak mungkin background .

Using the Magic Wand Tool select the background on the image

Langkah 9

Setelah Anda memilih background, tekan Command-I pada keyboard Anda untuk membalikkan mask. Pastikan Anda melakukan ini pada Layer Mask yang kita tambahkan ke main layer.

Untuk membatalkan pilihan, tekan Command-D.

Invert the background to eliminate it

Langkah 10

Untuk melanjutkan, kita perlu menerapkan Layer Mask ke main layer. Pilih Layer Mask (Right Click > Apply Layer Mask).

Apply the layer mask to the DJ layer

Langkah 11

Menuju ke Image> Mode> Grayscale, diikuti oleh Image> Mode> Bitmap. Klik OK di Flatten Layers option window.

Di Bitmap option window, atur Output menjadi 240 Pixels / Inch. Di bawah Method, Use: Halftone Screen. Klik OK.

Di Halftone Screen option window, atur Frequency ke 25 Lines/ InciAngle ke 45 degrees, dan Shape ke Round. Klik OK.

Balikkan file kembali ke Grayscale. Menuju  ke Image> Mode> Grayscale. Di Grayscale option window, atur Size Ratio  ke 1. Klik OK.

Convert the image into Grayscale and bitmap

Langkah 12

Mari gandakan gambar ini ke Music Poster. Pada layer, Right click> Duplicate Layer. Di Duplicate Layer option window, beri nama layer DJ. Di bawah Destination, pilih file Music Poster Photoshop. Klik OK.

Tutup gambar. Kita tidak perlu menyimpannya karena kita sudah menggandakannya ke dalam main Photoshop file.

Duplicate the layer onto the Music Poster file

Langkah 13

Mari kembali ke file Music Poster utama untuk mengubah ukuran gambar yang disaring.

Untuk menampilkan panduan, tekan Command- ;.

Menggunakan panduan yang kita buat di awal tutorial ini, kita akan mengubah ukuran gambar agar sesuai dengan ruang. Mari mulai dengan DJ layer. Tekan Command-T untuk mengubah. Arahkan ke Options bar, dan aktifkan Maintain Aspect Ratio button. Setel Width atau Height menjadi 85%, dan tekan Enter. Tempatkan gambar di sisi kanan poster.

Resize and move the image to the right side of the poster

Langkah 14

Kita dapat menambahkan Layer Mask untuk menghapus bagian dari layer yang tidak kita gunakan. Klik pada tombol Add Layer Mask. Dengan menggunakan Rectangular Marquee Tool (M), pilih sisi kiri poster. Tekan Command-I untuk membalikkan mask. Tekan Command-D untuk membatalkan pilihan.

Using Layer masks delete the part of the image we wont be using

Langkah 15

Mari bekerja di headphones layer. Tekan Command-T untuk mengubah. Arahkan ke bilah Options, dan aktifkan tombol Maintain Aspect Ratio. Setel Width atau Height menjadi 22%, dan tekan Enter. Tempatkan gambar di quadrant kiri bawah poster.

Seperti pada langkah di atas, kita dapat menambahkan Layer Mask dan menghapus bagian yang tidak akan kita gunakan. Klik pada tombol Add Layer Mask. Menggunakan Rectangular Marquee Tool (M), pilih sisi atas gambar. Tekan Command-I untuk membalikkan mask. Tekan Command-D untuk membatalkan pilihan.

Resize and move the headphones image Using layer masks delete the top part we wont be using

3. Cara Membuat Efek Layar Digital

Langkah 1

Pada Layers panel, buat layer baru dengan menekan Shift-Command-N. Beri Name layer Screen. Klik OK.

Pilih Brush Tool (B) dari panel ToolsRight click untuk mengubah pengaturan. Atur Size menjadi 400 px dan Hardness menjadi 0%. Dengan menggunakan kode warna di bawah, brush halaman untuk menutupinya.

  • Yellow: #ffb20e
  • Pink: #ff12de
  • Blue: #0078ff
Create a new layer and using the color codes brush over the page

Langkah 2

Arahkan ke Filter> Distort> Wave. Di Wave option window, gunakan pengaturan berikut:

  • Number of Generators: 1
  • Type: Sine
  • Wavelength: Min. 1 and Max. 2
  • Amplitude: Min. 295 and Max. 375
  • Scale: Horiz. 100% and Vert. 100%.
  • Undefined Areas: Repeat Edge Pixels

Click OK.

Apply the Wave filter to the new layer

Langkah 3

Untuk membuat pola gaya cardioid, kita perlu menjalankan gambar ini melalui proses kedua. Sementara pada layer yang sama, arahkan ke Filter> Distort> Polar Coordinates.

Di Polar Coordinates option window, pilih opsi Polar Rectangular. Klik OK.

Jika warnanya tidak seperti yang Anda harapkan, kita bisa menyesuaikannya nanti. Harap perhatikan bahwa hasilnya akan bervariasi, dan itu bagian yang menyenangkan!

Apply the Polar coordinates filter after the Wave filter

Langkah 4

Dengan menggunakan Rectangular Marquee Tool (M), pilih quadrant kiri atas poster. Tekan Shift untuk menambah pilihan dan pilih bagian kecil di sisi kanan bawah. Kita akan menggunakan ini nanti ketika kita menambahkan informasi. Setelah Anda memiliki dua pilihan ini, klik pada tombol Layer Mask. Ini akan membuat mask di sekitar seleksi.

Create a layer mask to delete the parts we wont be using

Langkah 5

Untuk mengubah warna Screen layer, klik pada Create a new fill or adjustment layer > Hue/Saturation. Panel Properties akan terbuka secara otomatis. Jika sebaliknya, double-click pada thumbnail layer Hue / Saturation. Saya menyesuaikan Hue ke -25. Jangan ragu untuk bereksperimen!

Kami ingin menerapkan adjustment layer ini hanya ke Screen layer. Right click > Create Clipping Mask.

Add a HueSaturation Adjustment layer to tweak colors

Langkah 6

Pada titik ini, poster terlihat agak datar. Tujuannya adalah untuk menciptakan ketegangan yang akan mengarahkan pemirsa dari salinan utama ke sisa informasi.

Ketegangan penting dalam poster karena memberikan fokus dan kontras dari elemen lain. Ini juga menciptakan jalur di mana mata harus pergi. Sesuatu yang sekecil persegi panjang dapat membuat perbedaan terbesar.

Dari panel Tools, pilih Rectangle Tool (U). Klik pada halaman, dan atur Width ke 30 px dan Height ke 1600 px. Klik OK. Arahkan ke bilah Options, dan atur Fill menjadi hitam. Tempatkan persegi panjang secara vertikal antara Screen image dan DJ.

Create a rectangle to create tension on the poster

4. Bagaimana Menambahkan Teks

Agar dapat menggunakan ukuran huruf yang lebih besar, saya membagi kata Introspektive ke dalam dua baris. Selain itu, saya menggunakan lighter weight pada Musik karena hal ini merupakan bagian sekunder dari kata utama. Karena ada banyak hal yang terjadi secara visual, saya memilih untuk menyimpan sisa informasi dalam single weight dan size.

Pada panel Tools, pilih Text Tool (T). Saya menggunakan teks putih untuk kontras dengan background. Jenis huruf yang saya gunakan adalah US Bill Sans by Formatika, from Envato Elements. Munculkan panel Tools dengan masuk ke Type> Panels> Character Panel. Di bawah ini adalah detail yang saya tambahkan; setiap titik peluru adalah lapisan terpisah. Gunakan guides yang kita buat di awal tutorial untuk menyelaraskan teks.

  • INTROS—
    PEKTIVE
    MUSIK
    (US Bill in ExtraBold and Light, Size: 120 pt, Leading: 100 pt, Tracking: 200 pt)
  • 10. — 23. JULI 2019
    FRANKFURT AM MAIN

    02. — 17. OKT 2019
    BERLIN

    06. — 19. JÄN 2020
    MUNCHEN
    (US Bill in Bold, Size: 30 pt, Leading: 40 pt, Tracking: 200 pt)

  • MWM.DE
    (US Bill in Bold, Size: 30 pt, Leading: 40 pt, Tracking: 200 pt)
Add information to the poster

5. Cara Menyimpan File untuk Web

Arahkan ke File > Save dan save file seperti biasanya.

Untuk save file JPEG untuk web, buka File> Save for Web atau Shift-Option-Command-S. Pilih jenis file yang ingin Anda save dokumennya — Saya memilih JPEG — dan menetapkan 100 untuk Quality. Di bawah Image size, Anda dapat mengubah pixel size gambar jika Anda memiliki size constraints.

Di sisi kiri bawah, Anda dapat melihat preview ukuran file. Ini berguna ketika ada size constraints di situs web dan Anda perlu menurunkan quality atau size image.

Klik Save... untuk memilih lokasi di new window, dan klik Save lagi.

Save the file for Web

Luar biasa! Anda Sudah Selesaikan Tutorial Ini!

Dalam tutorial ini, kita telah membahas beberapa cool effects yang akan memberikan hasil berbeda untuk semua orang. Pastikan untuk memposting Anda di komentar di bawah ini! Hari ini, kita telah belajar untuk:

  • Konversikan gambar ke dalam mode Bitmap untuk menciptakan screen-printed effect..
  • Gunakan Layer Masks dan Clipping Masks untuk mengubah warna pada single layer.
  • Gunakan filter Wave and Polar Coordinate untuk membuat screen effect digital.
  • Terapkan beberapa design theory, seperti grid, typography, hierarchy, dan visual tension.

Jika Anda menyukai tutorial ini, Anda bisa seperti ini:

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.