Students Save 30%! Learn & create with unlimited courses & creative assets Students Save 30%! Save Now
Advertisement
  1. Design & Illustration
  2. Art History
Design

Sejarah Seni: Mesopotamia

by
Length:MediumLanguages:
This post is part of a series called A Beginner's Guide to Art History.
History of Art: Prehistoric
History of Art: Ancient Egypt

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Masatti (you can also view the original English article)

Selamat datang kembali ke seri kami tentang sejarah seni. Pada artikel ini kita akan beralih dari era prasejarah ke Mesopotamia, tempat kelahiran peradaban manusia! Dengan bangkitnya masyarakat yang terorganisir, kebutuhan akan komunikasi tidak hanya dalam seni tetapi juga dalam bentuk tulisan. Di sinilah sejarah benar-benar dimulai, berkat catatan yang diciptakan oleh orang-orang yang menulis dan melestarikan budaya mereka.

Hanging Gardens at Babylon
Taman Gantung di Babel. Penggambaran abad 19

Sumeria

Sumeria terkenal karena menjadi peradaban pertama di Mesopotamia selatan (bayangkan Irak begitu modern) dan karena menjadi budaya yang pertama kali mengembangkan sistem penulisan di daerah tersebut. Cuneiform, bentuk seperti baji yang ditemukan di banyak tablet batu, berasal dari tahun 3500 SM atau lebih.

Cuneiform tablet
Cuneiform dalam bahasa Persia Tua, Babilonia, dan Elam. Gambar: John Hill, CC BY-SA 3.0.

Tidak seperti tulisan proto, yang digunakan para sejarawan untuk merujuk pada simbol yang tidak mengandung konten linguistik, runcing yang tumbuh dari pictogram untuk menyertakan bentuk abstrak yang memungkinkan orang Mesopotamia untuk berkomunikasi dan mencatat kehidupan dan gagasan mereka. Cuneiform tidak ditinggalkan hingga sekitar tahun 100 M ketika abjad dibuat dan digunakan di seluruh Eurasia.

Cuneiform dianggap sebagai pencapaian terbesar peradaban Sumeria, dan inilah yang dapat kita syukuri karena memberi konteks sejarawan untuk budaya dan seni Mesopotamia.

Uruk dan Seni Pahat Relief

Uruk adalah kota besar di Sumer yang diberi nama pada periode awal kebudayaan Mesopotamia. Kesenian zaman itu terdiri dari banyak tembikar dan ukiran.

Salah satu contoh yang terkenal adalah Warka Vase, sebuah kapal alabaster yang diukir dengan empat tingkatan desain. Tiga tingkatan pertama ada dalam pola di sekitar vas bunga yang terdiri dari vegetasi di bagian bawah, binatang di tengah, dan pria membawa mangkuk dan stoples di bagian atas dari tiga bagian. Bagian paling atas dari keseluruhan struktur adalah pemandangan yang menunjukkan Inanna (juga dikenal sebagai Ishtar), dewi cinta, kesuburan, dan peperangan.

Warka Vase
Warka Vase. Gambar: Einsamer Schütze - Memiliki pekerjaan, CC BY-SA 3.0.

Potongan lain yang dibuat selama ini adalah Pal Uruk. Seperti Warka Vase, potongan dekoratif ini merupakan bentuk gambar naratif. Dipotong menjadi batu, atau dalam bentuk gypsum, agar bisa membuat desainnya sehingga terlihat seolah bentuknya bermunculan dari latar belakang atau diletakkan di atas pahatan.

Uruk Vase
Uruk Vase. Gambar: Jononmac46 - Memiliki pekerjaan, CC BY-SA 3.0

Seniman akan memotong ruang negatif, membiarkan bahan yang tersisa membentuk citra positif. Walaupun itu adalah tugas yang membosankan, seni gambar lebih mungkin bertahan sepanjang tahun karena tidak sekuat patung yang berdiri sendiri, karena satu sisi saja masih melekat pada keseluruhan struktur.

Periode Dinasti Awal

Menariknya, Periode Dinasti Awal (2900-2350 SM) memberi kita banyak patung nazar, atau ukiran penyembah dan imam. Biasanya, sosok-sosok ini berdiri mengenakan rok atau gaun dengan tangan digenggam pada dada. Wajahnya tidak banyak berbeda, tapi gaya rambut pada wanita dan beberapa pakaian atau barang yang dipegang oleh tokoh-tokoh kecil.

Sumerian Worshipper
Penyembah Sumeria Image: Osama Shukir Muhammad Amin FRCP (Glasg) - Memiliki pekerjaan sendiri, CC BY-SA 4.0.

Ini adalah periode dimana tembaga menjadi mahal untuk sebuah patung. Salah satu contoh yang fantastis dapat ditemukan di Makam Kerajaan di Ur: Ram in a Thicket. Dengan risiko mengedit terlalu banyak, ini adalah salah satu patung paling lucu yang pernah saya lihat saat menelusuri sejarah seni.

Ram in the Thicket ditemukan rata dan harus dipugar dengan hati-hati. Itu terbuat dari serat kayu, dan membusuk dari waktu ke waktu. Ahli arkeologi Sir Leonard Woolley menemukan patung itu (benar-benar sepasang patung) dan setelah menggunakan lilin untuk mencari selama penggalian, harus dengan hati-hati dalam menekan figur itu kembali ke bentuk semula.

Ram in a Thicket
Ram in a Thicket, Image: Jack1956 di Wikipedia bahasa Inggris, CC BY-SA 3.0

Berbagai bahan digunakan untuk membuat patung. Daun emas menempel pada dasar kayu sementara telinganya terbuat dari tembaga. Kacang di tubuhnya terbuat dari kulit kerang sementara bulu di bahunya dan tanduknya terbuat dari lapis lazuli. Cukup menonjol sosok itu berdiri di atas dasar yang dilapisi mosaik yang terbuat dari kulit, lapis lazuli, dan batu kapur merah.

Pembicaraan tentang mosaik membawa kita pada penciptaan Dinasti Awal yang lain, "Standar Ur". Koleksi mosaik ini menggambarkan narasi perang dan perdamaian di lapis lazuli dan tempurung. Seperti bagian yang disebutkan di atas, mosaik-mosaik ini menempel pada kayu, dan karena itu hanya bertahan dalam fragmen. Woolley dan timnya bertanggung jawab atas pemulihan Standar;Mereka menggunakan lilin untuk secara hati-hati menyingkirkan sebagian kecil mosaik itu sampai mereka bisa memasangnya kembali sebaik mungkin.

Standard of Ur 26th century BC War panel
tandar Ur, 26 abad SM, "Perang" panel.

Itu karena penggunaan bahan seperti batu, logam, dan kerang yang kita miliki dari ribuan tahun yang lalu. Sementara kayu mungkin merupakan bahan yang biasa, namun kayu itu membusuk seiring berjalannya waktu, dan kehilangan tempatnya dalam sejarah.

Seni Akkadia

Kekaisaran Akkadia menguasai Mesopotamia dari tahun 2271-2154 SM atau lebih. Ini memberi kita periode waktu di mana budaya mereka memerintah pada hari itu, dan kita melihat kontribusi mereka terhadap seni. Tidak mengherankan bila kita berbicara tentang budaya yang menaklukkan wilayah yang luas, mereka cenderung memiliki karya seni yang berfokus pada raja, pemimpin, dan kerajaan mereka. Kekaisaran Akkadia tidak berbeda, jadi kita memiliki patung salah satu raja Akkadia. Patung di bawah ini dibuat dari perunggu.

Akkadian king head
Kepala raja Akkadia.

Prestasi para raja juga diawetkan. Sebuah prasasti adalah lempengan batu besar (mereka juga bisa berupa kayu) yang didirikan sebagai monumen atau potongan peringatan. "Patung Kemenangan Naram-Sin" adalah ukiran gambar yang berukuran enam kaki tingginya (sekitar 1,8 meter) dan menggambarkan Raja Naram-Sin dari Akkad yang memimpin bangsanya meraih kemenangan saat mengenakan helm berambut banteng.

Victory Stele of Naram-Sin
Victory Stele dari Naram-Sin. Gambar: Rama - Memiliki pekerjaan, CC BY-SA 2.0 fr.

Potongan ini penting karena menunjukkan raja mengenakan helm yang sebelumnya hanya diperlihatkan untuk dikenakan oleh para dewa. Menambahkan sosok seorang raja di dalam ukiran dan anda memiliki contoh utama untuk menunjukkan pemimpin sebagai sosok Tuhan, sesuatu yang sangat umum sepanjang sejarah manusia.

Seni Asiria

Menuju ke Asiria, kita memiliki budaya lain yang kontribusi artistiknya terfokus pada kemenangan, militer, dan pemimpinnya. Sisi baiknya dari era ini, yang berlangsung dari tahun 1500 SM sampai 612 SM atau lebih, lebih fokus untuk menciptakan karya seni yang besar dan mencolok dengan mendekorasi bangunan dan istana publik mereka.

Winged Genii from the palace of King Sargon II at Dur Sharrukin
Genii bersayap dari istana Raja Sargon II di Dur Sharrukin.

Banyak fokus yang diberikan pada penggambaran hewan. Rincian waktu ditempatkan ke dalam ukiran gambar yang menunjukkan sosok manusia menunggangi kuda ke dalam pertempuran. Kontribusi yang paling penting menambahkan "Winged Genius" ke dalam sejarah, yang sering terdiri dari gambar ukiran seorang pria bersayap. Seperti orang-orang Akkandi sebelum mereka, para pemimpin Asiria dikatakan telah menugaskan karya seni ini sebagai penggambaran Ketuhanan mereka sendiri. Gagasan ini didasarkan pada satu-satunya perbedaan antara ukiran raja dan genii yang menjadi sayapnya.

Kemudian orang-orang bersayap ini mempengaruhi seni Yunani selama masa Archaic-nya dan menghasilkan makhluk mitologis yang terkenal seperti Chimera, Pegasus, Griffin, dan Talos.

Seni Babilonia

Menelusuri lebih jauh ke depan, kita sampai di Babel. Biasanya ketika anda mendengar tentang orang Babel, anda memikirkan salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno: Taman Gantung Babel. Sebagai kebun, sesuatu yang mudah hancur, hanya ada penggambaran artistik dan catatan tertulis tentang kebun, tapi tidak ada yang menjadi tangan pertama dalam pembuatannya.

Hanging Gardens of Babylon 20th-century depiction
Taman Gantung Babel. Awal abad ke-20 ilustrasi.

Catatan tertulis tentang kebun menggambarkan mereka sebagai konstruksi multi level yang hebat dengan menghasilkan penampilan seperti pegunungan, dipenuhi pepohonan, tanaman merambat, semak-semak, dan dari segala jenis tanaman. Karena akun ini berasal dari ratusan tahun sebelumnya, bagaimanapun, atau hanya mengutip teks yang hilang, kebun tersebut mungkin adalah Asiria dari Babel atau mungkin sepenuhnya mitos.

Reconstruction of the Ishtar Gate at the Pergamon Museum in Berlin
Rekonstruksi Gerbang Ishtar di Museum Pergamon di Berlin. Gambar: Rictor NortonCC BY 2.0.

Contoh lain yang terkenal tentang kontribusi Babel terhadap seni adalah Gerbang Ishtar. Berbeda dengan Hanging Gardens, kita tahu ini sudah ada berkat penggalian abad ke-20. Bagian dari Tembok Babel, Gerbang Ishtar dibangun sekitar tahun 575 sebelum Masehi di bawah peraturan Nebukadnezar II.

Lions and flowers on the Ishtar Gate
Singa dan bunga di Gerbang Ishtar. Gambar: Josep Renalias - Memiliki pekerjaan sendiri, CC BY-SA 3.0.

Pernah dianggap sebagai bagian dari salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno (Dinding Babel digantikan dalam daftar oleh Lighthouse of Alexandria), gerbangnya dihiasi dengan batu bata mengkilap yang menggambarkan naga, singa, dan sapi jantan di antara warna biru cerah. Batu bata mengkilap yang mungkin dibuat dari lapis lazuli. Hewan-hewan tersebut mengacu pada dewa-dewa Babilonia (Ishtar, Adad, dan Marduk). Dikatakan bahwa gerbang itu adalah bagian dari jalan prosesi yang menuju ke kuil Marduk, dewa utama Babel.

Kesimpulan

Dengan lahirnya dan penggunaan sistem tulisan secara luas, muncul konteks bahwa kita, sebagai manusia, perlu memahami budaya dan adat nenek moyang kita. Dari gambar patung tembaga, bangunan besar dan struktur yang dimaksudkan untuk menghormati para pemimpin dan dewa, seni berkembang pesat di Bulan Sabit.

Ini hanya beberapa sejarah dari era ini. Spesies kita memiliki sejarah panjang dalam menciptakan seni karena berbagai alasan, dan ini hanyalah sebuah cita rasa seni di seluruh Mesopotamia. Lain kali kita akan melakukan perjelajahan sedikit ke barat, ke Mesir Kuno!

Ingin membaca lebih lanjut tentang Seni Mesopotamian? Lihat link di bawah ini!

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.