Unlimited WordPress themes, graphics, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Design & Illustration
  2. Design Theory
Design

10 Tip Desain untuk Membuat Undangan Pernikahan yang Menakjubkan

by
Difficulty:BeginnerLength:LongLanguages:
This post is part of a series called Top Design Tips.
10 Top Tips for Creating Awesome Event Flyers
This post is part of a series called How to Create a Wedding Invite.
A Beginner's Guide to Invitations
Create a Spring Wedding Invitation for Die Cutting and Embossing in InDesign
This post is part of a series called Love Week.
How to Create a "Share the Love" Icon Pack in Adobe Illustrator
How to Create Flat Bride & Groom Characters in Adobe Illustrator
This post is part of a series called Learn Adobe InDesign.
How to Create a Resume
10 Top Tips for Creating Awesome Event Flyers

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Adya Rosyada Yonas (you can also view the original English article)

Final product image
What You'll Be Creating

Mendesain undangan pernikahan bisa jadi menakutkan--style mana yang kamu pilih? Jenis tulisan yang mana yang akan digunakan? Pilih keanggunan pared-back atau decadence yang mencolok? Vintage florals atau minimalisme modern? Dan yang terpenting, bagaimana membuatnya menjadi personal dan istimewa bagi pasangan yang dimaksud?

Dalam artikel ini, saya akan memberikan kamu 10 tip terbaik untuk mendesain undangan pernikahan, menggunakan beberapa template cantik sebagai contohnya. Baca terus, dan dapatkan inspirasi untuk membuat milikmu sendiri!

1. Pilih Style

Setiap desain undangan akan masuk dalam kategori style, atau mungkin meminjam dari beberapa style. Tetap setia pada style tertentu, terutama jika pasangan tersebut memiliki pernikahan yang bertema, atau menyukai periode atau genre tertentu, bisa menjadi cara yang bagus untuk memberi proyek undangan kamu sebuah fokus yang kuat.

Ini hanya beberapa style desain yang cocok untuk undangan pernikahan, dan kualitas yang dibawa setiap style dalam desain ...

  • Tradisional dan Elegan: Style ini klasik, tidak terbatas oleh waktu dan cocok untuk pernikahan formal maupun informal. Kamu tidak akan mengambil risiko menyinggung peserta pesta pernikahan yang lebih tua dengan pilihan style yang indah dan penuh perasaan ini. Dapatkan tampilan dengan font script, border bunga dan warna-warna mungil.
  • Art Deco: Style sekolah tua lainnya, tapi inilah yang memberi getaran vintage yang lebih kuat, yang bisa terasa modern dan sedang tren. Style undangan Art Deco membawa kualitas simetris yang indah pada desain kamu, seperti dalam contoh undangan di bawah ini, dan menambah sisi glamor yang menakjubkan dengan desain geometris dan warna luxour mewah, seperti emas, perak dan hitam pekat. Kamu mungkin ingin membiarkan foriling logam jika kamu menggunakan tampilan Art Deco.
art deco invite
Undangan Pernikahan Art Deco
  • Retro Abad Pertengahan: Style ini meminjam dari desain tahun 1950-an, namun memberikan sentuhan modern, membuatnya terlihat sangat relevan dan 'sekarang'. Warna pastel, tipografi yang terinspirasi oleh Americana dan grafis terinspirasi dari vintage, seperti pita dan lencana, membawa kesenangan, sentuhan informal yang menyenangkan pada undangan pernikahan ini.
retro invite
Undangan Pernikahan Retro

Memilih style adalah tempat yang tepat untuk memulai desain kamu. Bahkan jika kamu memulai secara tradisional, dan menambahkan sentuhan Art Deco dengan font yang terinspirasi tahun 1920an, mencampur beberapa genre style utama akan memberikan undanganmu karakter yang mudah dikenali dan khas.

2. Pilih Tipografi yang Tidak Memiliki Batasa Waktu

Sebuah font dapat membuat atau menghancurkan desain undangan. Menjauhlah dari style menulis yang baru, 'di luar sana', dan pilih tipografi yang tahan lama.

Klasik formal seperti Fournier dan Caslon akan terbukti abadi saat pasangan tersebut mengeluarkan undangan pernikahan mereka beberapa dekade kemudian, dan tulisan elegan seperti Allura atau Manglayang Script akan selalu terlihat sesuai dengan kebutuhan.

manglayang script
Manglayang Script

Selain itu adalah pernikahan bertema, mungkin ini bukan saatnya untuk bereksperimen dengan font yang baru. Jauhilah grunge, spidol, dan font menyulitkan yang mungkin terlihat keren, tapi akan membuat desain kamu terlihat terlalu informal dan seperti flyer.

Cari tipografi yang memilik variasi bobot juga-kamu mungkin jatuh cinta dengan font tertentu dengan bobot biasa, tapi pastikan bobot italic dan bold juga tersedia. Mengeluarkan nama dan lokasi dengan bobot yang berbeda bisa membagi teks tebal, dan membuat desain tampak lebih seimbang.

3. Pikirkan Kepraktisannya!

Sebelum kamu menyelam untuk merancang undanganmu, kamu perlu mempertimbangkan beberapa masalah praktis. Sesuatu yang membosankan, saya tahu, meskipun demikian ini sangatlah penting!

Pertama, dimensi apa yang akan ada pada undangan kamu, dan apakah itu akan berorientasi portrait ataukah landscape?

Sebagian besar undangan didesain agar sesuai dengan standar sampul. Jika kamu mengirim desainmu ke pencetak profesional, mereka mungkin menggunakan sampul ukuran standar untuk undangan, jadi tugas pertama kamu adalah menghubungi pencetakmu dan menanyakan saran pada mereka mengenai ukurannya. Jika kamu berencana untuk menghemat uang dan mencari sumber sampulnya sendiri, kamu harus melakukan ini terlebih dahulu, dan ukurlah undangan kamu agar sesuai dengan ukuran sampul yang kamu pilih.

Satu lagi tip-jangan samakan ukuran undangan dengan ukuran sampul, itu akan terlalu besar untuk dimuat di dalam! Biarkan lebih beberapa milimeter setidaknya di sekitar tepi sampul.

Begitu kamu puas dengan dimensi undangan, kamu bisa memutuskan apakah akan memberi desain orientasi portrait atau landscape. Keduanya bisa terlihat cantik, tapi jika kamu berurusan dengan banyak teks (misalnya nama panjang atau alamat tempat), desain potret mungkin lebih bijaksana. Kamu tidak akan mengambil risiko dengan menjejalkan teks semudah mungkin pada desain landscape (Catatan: Save the date dan RSVP card terlihat sangat indah dalam format landscape).

RSVP card in landscape format
Undangan Pernikahan Art Deco dan RSVP

Kedua, kamu perlu mempertimbangkan bagaimana dan di mana undangan kamu akan dicetak.

Memimpikan mesin cetak sudah selesai? Kamu harus melacak seorang spesialis mesin cetak yang dengan senang hati menghasilkan desain tepat waktu, dengan jumlah dan harga yang kamu cari.

Efek pencetakan khusus seperti foiling dan gloss printing juga bisa meregangkan dompet, jadi pastikan untuk tidak terlalu terbawa (ingat, seringkali yang paling sederhana adalah yang terbaik!) Dan melihat-lihatlah untuk mendapatkan kesepakatan terbaik jika kamu menginginkan sesuatu yang luar biasa.

4. Berita Peringatan! Motif Bunga Bisa Terlihat Modern

Desain motif bunga memiliki reputasi buruk, dan sering dikaitkan dengan gaya kuno dan basi.

Saya memastikan kamu, motif bunga bisa terlihat modern, dan, jika dilakukan dengan baik, dapat mencetak keseimbangan romansa dan modernitas yang sempurna (dan terkadang sulit dipahami).

Undangan pernikahan yang stylish ini adalah contoh sempurna dari motif bunga yang dijalankan dengan sentuhan modern. Latar belakang hitam memberikan kontras yang stylish untuk style bunga cat air dalam warna pink lembut dan hijau. Fitur yang membuatnya modern, tidak kaku? Perhatikan bingkai putih minimalis di sekeliling desain.

floral invite in black
Undangan Papan Tulis Bunga

Bahkan ketika skema warna dibalik, bingkai sederhana, yang sekarang berwarna hitam, membuat desain tetap kokoh dan terlihat sangat kontemporer.

floral invite in white
Undangan Papan Tulis Bunga

5. Pertimbangkan untuk Menggunakan Fotografi

Fotografi sangat kurang digunakan dalam undangan pernikahan. Desain cenderung memiliki fokus tipografi atau ilustratif.

Untuk memberi undangan pernikahanmu tampilan yang unik, pertimbangkanlah untuk memperkenalkan foto pada layout. Ini juga bisa membuat undangan kamu terlihat modern dan segar-ideal jika kamu lebih suka tidak menurunkan rute vintage.

Agar desainmu terlihat kontemporer, atur foto sebagai latar belakang atau border, seperti pada desain undangan pernikahan sederhana di bawah ini. Ini juga memungkinkan kamu membuat undangan yang dapat disesuaikan dan unik-mengapa tidak menyantumkan foto yang berbeda di sejumlah undangan, sehingga tamu menerima desain undangan unik mereka sendiri?

photo border invite
Undangan Pernikahan Fotografi

6. Letakkan Tulisanmu di Tengah

Ketika menulis teks untuk undangan kamu, sebaiknya ikuti resep tradisional yang telah dicoba dan diuji. Bahkan jika undangan kamu memiliki desain modern dan tidak konvensional, kamu tetap harus menyelaraskan teksmu secara terpusat (di tengah).

Mengapa? Menyejajarkan teks secara terpusat membuat teks tampak lebih formal dan penting, dan membedakan undangan sebagai sesuatu yang penting dan patut diperhatikan. Potongan teks yang lebih kecil (misalnya nama dan tanggal) juga terlihat lebih teratur dan lebih elegan bila disejajarkan secara terpusat di tengah. Flushing text off-center bisa membuat header terlihat sedikit berantakan.

Jadi, ketika kamu datang untuk mengatur teks pada desainmu, pastikan untuk menyeret vertical guide ke bagian titik tengah halaman, software mana pun yang kamu pilih untuk digunakan, dan pastikan semua bingkai teks sejajar secara terpusat.

Kamu juga bisa memaksakan tingkatan pada teks dengan menerapkan berbagai bobot dan ukuran font ke bagian yang berbeda. Coba atur nama pasangan dalam ukuran italic besar, tanggal dan waktu acara dengan huruf tebal/bold (kamu tidak ingin ada yang melupakan ini!) Dan item tambahan seperti dresscode dalam ukuran yang lebih kecil dan berat ringan atau yang biasa.

Pertimbangkan untuk memisahkan bagian teks yang berbeda dengan menggunakan pemisah (cobalah banner pita untuk style vintage, atau skrip elegan yang dikembangkan untuk desain tradisional, seperti dalam undangan pernikahan elegan yang ditunjukkan di bawah ini) untuk membuat informasi lebih mudah dicerna.

invite with centrally aligned text
Undangan Pernikahan Sederhana

7. '&', Bukan 'Dan'

Ampersand yang sederhana, '&' yang berlekuk-lekuk digunakan untuk menunjukkan 'dan', adalah teman terbaikmu saat merancang undangan pernikahan.

Terutama bila terselip di antara nama pasangan, ampersand terlihat elegan, dramatis dan menarik, tanpa mengganggu teks di sekitarnya. Ganti yang tidak berguna dan 'dan' yang terlihat menyedihkan dengan pengganti dekoratif sebagai gantinya!

Sebuah ampersand yang baik butuh sedikit perburuan. Namun berikut adalah beberapa tipografi dengan ampersand yang indah untuk kamu mulai:

  • Adobe Caslon Pro, Italic
caslon ampersand
cinzel ampersand
mutlu ampersand

8. Gunakan Warna untuk Mengubah

Kamu akan takjub melihat betapa sederhananya perubahan warna pada desain kamu dapat mengubah keseluruhan tampilan dan nuansa undangan. Saya sangat percaya pada keefektifan dari kesederhanaan, desain yang minimalis, dan warna merupakan cara terbaik untuk menambahkan kepribadian dan tema jika tidak klasik, layout yang fungsional.

Ambillah contoh undangan pernikahan yang layak pada musim dingin ini. Moody, background yang suram dan teks putih yang tajam adalah dunia yang jauh dari latar belakang putih / krem yang tradisional dengan teks gelap.

winter invite
Undangan Pernikahan Musim Dingin

Warna dramatis undangan sangat cocok untuk pernikahan musim dingin, namun desainnya bisa dengan mudah dialihkan ke warna pastel yang lebih terang untuk menciptakan tampilan yang sangat berbeda.

Jangan remehkan dampak kontras yang tinggi dari desain monokrom juga. Palet hitam dan putih bisa terlihat glamor, klasik dan modis secara sekaligus. Jatuhkan sentuhan emas atau perak foiling untuk kombinasi warna ekstra yang khusus.

Setelah kamu senang dengan layout dasar undanganmu, termasuk teks, grafik dan border, bereksperimenlah dengan kombinasi warna yang berbeda, dan pertimbangkan untuk menunjukkan pilihan ini pada pasangan untuk membantu mereka merasa terlibat dalam prosesnya.

Warna adalah hal yang mudah untuk diubah, namun elemen inti dari desain mungkin lebih sulit untuk dipikirkan ulang; memilih warna adalah pintu gerbang yang mudah untuk menuju proses desain jika kamu sedang merancang untuk klien atau teman.

9. Jika Ragu, Tetaplah pada Klasik

Desain undangan klasik akan selalu bergaya, dan sesuai dengan berbagai acara dan selera pribadi. Kecuali pernikahan yang memiliki tema yang kuat, desain tradisional akan bekerja dengan sangat baik, dan jika dirancang dengan indah, akan dihargai selamanya oleh pasangan dan tamu mereka.

Untuk membuat desain klasik kamu tetap terlihat modern, tidak kaku, cobalah menyeimbangkan elemen feminin dan maskulin pada desain. Lurus, pembagi garis yang bebas dari kehebohan dan border geometris memberi desain ini tepi yang maskulin, sementara tulisan dengan huruf miring (italic) memberikan sentuhan feminin.

Mengapa tidak mengenalkan hanya satu elemen yang tidak konvensional pada desain klasik yang sebaliknya? Dalam contoh undangan pernikahan klasik ini, tipografi memiliki getaran vintage yang jelas, dan background gelap yang membuatnya tampak glamor, tidak tenang dan serius.

classic invite
Undangan Pernikahan Klasik

10. Diantara Semuanya... Jadikan itu Pribadi!

Apapun style undangan yang kamu pilih untuk desainmu, cobalah mengingat siapa pasangan itu, dan seperti apa selera pribadi mereka.

Jika kamu merancang undangan untuk pernikahan kamu sendiri, ini tidak mungkin menjadi masalah. Tapi jika kamu merancang untuk kerabat, teman, atau klien, cobalah untuk tidak terbawa suasana. Orang-orang memberi komisi kepada para perancang karena mereka menginginkan keahlian dan nasehat, namun undangan pernikahan sangat bersifat pribadi, dan pasangan bisa sangat kecewa jika mereka menginginkan desain bunga yang anggun namun menerima kreasi Art Deco yang mencolok di tempatnya!

Salah satu cara terbaik untuk menghindari benturan selera ini adalah dengan meminta pasangan tersebut memberi penjelasan singkat dari awal. Tanyakan kepada mereka style apa yang mereka suka (misalnya vintage, elegan, kontemporer), dan tunjukkan beberapa contoh untuk merangsang minat mereka dan memberi kamu gagasan yang lebih baik tentang apa yang mereka cari. Pasangan yang menyukai fashion dan furniture yang terinspirasi vintage mungkin juga menyukai sesuatu seperti desain undangan pernikahan retro yang menyenangkan ini.

retro invite
Undangan Pernikahan Retro

Kamu tidak akan pernah tahu yang lebih disukaiseseorang kecuali jika kamu bertanya! Ini juga sangat berguna untuk menanyakan pasangan apa yang sebenarnya tidak mereka sukai juga. Tidak ada gunanya menghabiskan waktu untuk menyempurnakan border bunga jika bunga bukan kesukaan mereka.

Masalah praktis penting lainnya yang perlu dipertimbangkan adalah anggaran pasangan, dan pertimbangkan hal ini saat kamu menyusun desain foil emas agar terlihat cantik, tapi juga jadi mahal untuk pasangan yang berburu harga tawar-menawar.

Checklist Undangan Kamu

Untuk menyimpulkan, saya telah membahas sejumlah tip dan trik bermanfaat untuk kamu mulai dengan membuat desain undangan pernikahanmu sendiri. Untuk memulai merancang undangan kamu sendiri, kamu bisa:

  1. Pilih Gaya: Pilihlah style desain yang terkenal, seperti Art Deco atau Traditional, untuk membantu mengarahkan ide kamu dan memberi fokus pada desain
  2. Pilih Typefaces yang Tak Terbatas Oleh Waktu: Font klasik yang telah teruji waktu akan selalu terlihat bagus dalam undangan, dan akan memastikan desain kamu tidak pernah ketinggalan gaya.
  3. Pikirkan Kepraktisannya: Pertimbangkan hal-hal penting seperti ukuran, orientasi dan hasil cetak sebelum terjebak dalam perancangan. Kamu Tidak Akan Menyesal Nantinya!
  4. Tetap Pada Desain Floral Modern: Desain bunga adalah pilihan romantis dan tradisional untuk undangan pernikahan, namun tidak perlu terlihat kaku. Cobalah ilustrasi abstrak, dan kontraskan dengan warna background yang dramatis untuk desain yang terlihat sangat kontemporer.
  5. Pertimbangkan Untuk Menggunakan Fotografi: Jika kamu mencari desain unik yang terlihat segar dan modern, perkenalkanlah fotografi pada background atau border yang akan kamu buat.
  6. Selaraskan Tulisanmu Secara Terpusat: Tentu saja, kamu bisa menghalau tulisan kamu ke kiri atau ke kanan jika kamu mau, tapi 99% dari waktu, menyelaraskan teks kamu secara terpusat akan membuat tipografimu terlihat lebih baik.
  7. Libatkanlah Ampersand: Gantilah dan yang kaku dengan ampersand dekoratif (&) untuk keanggunan dan perhatian tambahan.
  8. Gunakan Warna untuk Mengubah Desain Kamu: Hindari menghidupkan kembali roda setiap saat dengan mengubah warna desainmu dari pada mengubah elemen utama dari layout
  9. Jika Ragu, Tetaplah Buat Klasik: selera pribadi dapat berbeda, dan tren desain mungkin datang dan pergi, namun desain klasik akan selalu memiliki daya tarik dalam desain undangan pernikahan. Tambahkan sentuhan modern pada desain tradisional untuk memasukkan sedikit kepribadian.
  10. Dari semua itu... Selalu Jadikan Pribadi: Kenali selera pasangan dan visi yang mereka miliki untuk hari pernikahan mereka. Dapatkah kamu membawa kedua faktor tersebut menjadi satu desain yang terpadu? Jaga agar pasangan tetap terlibat dalam proses perancangan tanpa mengorbankan ide kreatifmu, dengan membiarkan mereka memilih skema warna untuk undangan dari pilihan yang kamu siapkan untuk mereka.
floral design
Undangan Papan Tulis Bunga

Jika kamu menggunakan sepuluh tip ini sebagai titik awal untuk desain undangan kamu, maka kamu akan siap untuk menciptakan undangan yang akan sangat istimewa.

Jika kamu masih merasa sedikit tersesat dan dalam kegelapan (itu terjadi pada kita semua!), Lihat lagi beberapa template hebat yang ada dalam artikel di atas, dan lihat apakah salah satu dari itu sesuai dengan tagihan. Kamu juga dapat menelusuri lebih banyak pilihan template undangan pernikahan untuk menemukan style yang sempurna untuk acara kamu.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.