Students Save 30%! Learn & create with unlimited courses & creative assets Students Save 30%! Save Now
Advertisement
  1. Design & Illustration
  2. Art History
Design

Sejarah Seni: Mesir Kuno

by
Length:MediumLanguages:
This post is part of a series called A Beginner's Guide to Art History.
History of Art: Mesopotamia
History of Art: Ancient Greece

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Kholisa Nurrahmah (you can also view the original English article)

Selamat datang kembali ke pembahasan kami tentang sejarah seni.  Pada artikel ini kita akan mulai dari Mesopotamia ke Mesir kuno dimana kita akan masuk ke hieroglif, lukisan, patung, dan banyak lagi!

Orang-orang Mesir kuno membuat banyak karya seni mereka pada karya-karya figuratif, agama, ritual, dan komunikasi melalui hieroglif. Kita akan membahas secara ringkas 3.000 tahun syang dimulai sejak 3000 SM (setelah berakhirnya era Neolitik di wilayah ini) sampai 30 SM sebelum orang-orang Romawi menyerang dan mengambil alih (coba bayangkan Cleopatra dan Caesar.  Mari mendalami sejarah!

Ancient Egyptian painting Image by By Sahprw - Own work CC BY-SA 40
Lukisan Mesir kuno.  Gambar oleh Sa.hprw

Periode Dinasti Awal, 3000-2686 SM

Juga dikenal sebagai periode "Archaic", kali ini mengikuti era Neolitik dan penyatuan Mesir di kalangan atas maupun bawah.  Pada saat inilah Mesir datang untuk diperintah oleh raja seperti Tuhan, yang merupakan suatu yang bisa kita lihat menjelang akhir artikel ini di bagian Mesopotamia.  Dengan datangnya sebuah badan peradaban yang berkuasa, dan dengan golongan seperti  kita, kita cenderung benar-benar masuk ke dalam entitas penguasa yang berkuasa.

Batu bata kering kering, yang umum ditemukan di Mesopotamia, dan arsitektur yang mencakup elemen dekoratif (lengkungan dan dinding tersembunyi serta hiasannya sendiri) dibawa ke Mesir.  Dengan penguasa yang lebih mapan datang untuk melakukan ritual pemakaman.  Orang Mesir kuno terkenal dengan praktik pemakaman mereka yang rumit bagi para penguasa dan sejenisnya.

Mastaba example Image by Jon Bodsworth
Contoh Mastaba  Gambar oleh Jon Bodsworth - www.egyptarchive.co.uk

Di sinilah hal-hal seperti piramida dibuat, yang merupakan struktur yang menggunakan serangkaian platform datar, dan mastaba, sebuah makam Mesir kuno, mulai digunakan lebih sering oleh kelas elit Mesir.  Ketika kita memikirkan makam kuno Mesir, kita berbicara tentang orang terkaya di masyarakat ini yang menciptakan struktur dan potongan seni yang rumit untuk menghormati orang mati (atau mengirim mereka ke alam baka).  Catatan menarik yang harus dibuat adalah bahwa banyak karya seni yang terbongkar sebagai bagian dari makam yang rumit sepanjang sejarah ini sebenarnya tidak dimaksudkan untuk dilihat atau digunakan oleh orang hidup.

Narmer palette Image via Wikimedia Commons
Palet Narmer  Gambar melalui Wikimedia Commons .

Raja pertama Mesir diidentifikasi sebagai Menes atau Narmer.  Saat ini yang diyakini mereka adalah orang yang sama, jadi lebih sering disebut seperti itu dan anda akan menemukan orang menyebut firaun pertama sebagai Narmer.

Narmer ditampilkan di Palet Narmer yang memakai mahkota dari Mesir di bagian atas dan bawah sebagai tanda untuk menyatukan keduanya.  Paling tidak, itulah pemikiran di balik penafsirannya.  Mungkin paletnya juga murni simbolis.  Apapun, palet adalah salah satu contoh awal dari prasasti hieroglif, yang berasal sejak sekitar tahun 3100 SM atau lebih, dan mencakup beberapa gaya seni klasik yang terlihat di seluruh seni Mesir kuno.

Kerajaan Lama, 2686-2181 SM

Era Kerajaan Lama dimulai sekitar Dinasti ketiga Mesir.  Ini bertepatan dengan Djoser, yang memerintah selama beberapa dekade di suatu tempat sekitar 2691-2625 SM (sumber lain mengatakan 2686-2613).  Djoser memerintahkan pembangunan piramida pertama di Saqqara yang disebut Piramid Djoser.  Di sepanjang era Kerajaan Lama, piramida pertama Mesir diciptakan.

Pyramid of Djoser Image by Charlesjsharp
Piramid Djoser.  Gambar oleh Charlesjsharp .

Ini juga pada masa pemerintahan Djoser bahwa kita mendapatkan wazirnya, Imhotep, yang mungkin anda kenal sebagai necromancer aneh dan berkuasa dari seri film Mummy.  Pada kenyataannya, Imhotep adalah seorang arsitek, insinyur, dan dokter.  Dia merancang Piramid Djoser, dan mungkin dia bertanggung jawab atas penggunaan kolom batu yang pertama kali diketahui di Mesir kuno.  Kemudian dia dipuja sebagai penyair dan filsuf berkat status ilahi yang dia terima setelah kematian (sekitar 2.000 tahun setelah kematiannya).

Piramida lain yang cukup terkenal yang dibangun pada era Kerajaan Lama adalah Piramida Agung di Giza.  Ini diperkirakan telah ditugaskan oleh Khufu selama Dinasti Keempat.  Yang tertua dan terbesar dari tiga piramida di Giza, ini dianggap sebagai salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno.

Great Pyramid at Giza Image By Nina - Own work CC BY 25
Piramida Besar di Giza.  Gambar Oleh Nina.

Kemungkinan dibangun dalam rentang satu dekade (atau lebih), piramida terdiri dari batu kapur, granit, dan mortar.  Batu kapur digunakan untuk casing.  Casing batu miring, batu-batu datar yang menciptakan wajah piramida.  Untuk memotong batu seperti batu kapur dan grafit, orang Mesir menempa irisan kayu ke dalam batu, merendam irisan dengan air, dan saat irisannya melebar dari air mereka memecahkan batuan tersebut, membiarkan potongan-potongan dipotong atau dipecah.

Batu-batu tersebut dibawa melalui perjalanan ke lokasi konstruksi di atas kapal melalui Sungai Nil dimana mereka kemudian dibangun ke dalam piramida yang masih berdiri sampai sekarang.  Bagaimana sebenarnya piramida itu dibangun, ada begitu banyak teori termasuk kerja paksa, pekerja terampil, ditumpuk untuk digulung atau diseret, dan banyak lagi.

Statue of Iaiib and his wife Chuaut Giza 4th dynasty
Patung Iaiib dan istrinya Chuaut, Giza; Dinasti keempat  Gambar oleh Einsamer Schütze .

Peninggalan artistik lain dari Kerajaan Lama ke Mesir mencakup patung-patung ukuran pertama yang dibuat dari kayu, tembaga, dan batu serta potret individu, yang sering kita lihat di abad-abad berikutnya.  Struktur dan benda dihias dengan ukiran relief yang menggambarkan alam, tumbuhan, hewan, dan banyak lagi.

Karya seni berpusat di alam baka, meskipun saya selalu bertanya-tanya berapa banyak yang hilang karena banyak dari mereka berasal dari makam kuno.  Semua terdapat di dalam sana, Kerajaan Lama terdiri dari empat dinasti sampai 500 tahun atau lebih.

Kerajaan Tengah, 2000-1700 SM

Selanjutnya, kita langsung menuju Kerajaan Tengah.  Era ini membawa kita ke patung blok, yang merupakan patung peringatan yang menggambarkan sosok jongkok atau duduk dengan tangan terbaring di atas lutut mereka.  Seringkali sosok itu mengenakan jubah, membuat tubuhnya menjadi bentuk seperti blok.  Ada dua jenis patung dalam model ini: dengan jubah yang menutupi kaki atau dengan kaki yang terbuka.

Block statue of Senemut
Bloki patung Senemut.  Gambar oleh Andreas Praefcke .

Para bangsawan juga membuat banyak patung lainnya.  Ini, tidak seperti banyak karya seni sebelumnya, termasuk penggambaran wanita dalam konteks yang tidak ada hubungannya dengan menjadi patung kesuburan atau dewi.

Head and Torso of a Noblewoman ca 18441837 BCE
Kepala dan Torso seorang bangsawan, ca. 1844-1837 B.C.E.  1844-1837 BCE Gambar oleh Charles Edwin Wilbour Fund.

Menariknya, patung-patung ini mampu menunjukkan standar kecantikan, riasan, dan gaya rambut dari periode waktu di dalam ukiran itu sendiri.

Kerajaan Baru, 1550-1069 SM

Era Kerajaan Baru dimulai ketika Ahmose mempertemukan Mesir sekitar Dinasti ke-17.  Karena kita berfokus pada seni dalam artikel ini daripada semua sejarah Mesir, cukuplah untuk mengatakan bahwa ini merupakan era budaya besar ketiga Mesir.

Era ini terkenal karena masa dimana bangsawan cukup boros.  Beruntung bagi dunia seni, saat orang kaya itu mewah, karya seni yang fantastis cenderung tercipta.  Apakah cara yang paling baik untuk menunjukkan kekayaan atau menghormati orang yang hidup dan yang mati dibandingkan dengan lukisan, pahatan, dan lainnya?

A relief of a royal couple in the Amarna-period style
Sebuah gambar dari pasangan kerajaan dalam gaya periode Amarna.  Gambar oleh Andreas Praefcke.

Periode Amarna pada akhir abad ke-18 dinasti terlihat perubahan dalam gaya keseluruhan seni.  Lebih androgini dan ekspresif dari sebelumnya.  Jari-jari tangan kaki panjang dan ramping, wajah memanjang, dan perut, paha, dan dada terbukti lebih gemuk dari sebelumnya.  Sebelumnya tokoh akan diperlihatkan memiliki dua kaki kanan atau dua kaki kiri, sementara dengan gaya Amarna masing-masing memiliki kaki kanan dan kaki kiri.

Sekitar 1200 SM, Ramses dan mereka yang mengikuti memusatkan perhatian pada karya besar termasuk potongan gambar di mana desain dipotong menjadi batu dan bukan latar belakang yang dipotong.  Karena potongan-potongan ini besar, mereka tidak begitu detil seperti karya-karya kecil sebelumnya.

Sepanjang masa Kerajaan Baru, orang-orang mati dikubur bersama Kitab orang mati.  Kumpulan teks yang terdiri dari mantra yang dimaksudkan untuk membantu perjalanan seseorang ke alam baka ditulis dan dilukis pada papirus dan dikuburkan bersama mereka di peti mati.  Tradisi ini terus berlanjut sampai era berikutnya.

A portion of the Book of the Dead Image via Wikimedia Commons
Sebagian dari Kitab Orang Mati.  Gambar melalui Wikimedia Commons .

Orang-orang yang membuat teks-teks ini untuk diri mereka sendiri atau untuk orang kaya yang dicintai, karena papirus mahal harganya, dan menciptakan "buku" semacam itu bisa mengumpulkan gaji hingga setengah tahun.  Menariknya, koleksi pra-dibuat dapat dibeli, memungkinkan pembeli untuk memiliki nama orang mati ditempatkan dalam teks setelah pembelian.  Papirus Ani adalah contoh dari satu "buku" semacam itu.

Periode Akhir (664-332 SM) dan Alam Baka 

Beberapa saat setelah Kerajaan Baru datang pada Periode Akhir.  Skala karya seni berkurang dibandingkan era yang pernah ada sebelumnya.  Angka perunggu menjadi lebih umum selama masa ini dan berlanjut ke periode Ptolemeus yang diikuti.  Hewan, terutama tokoh seperti Bastet dan Apis, dibuat dalam bentuk perunggu selama Periode Akhir.

 Gayer-Anderson Cat believed to be a representation of Bastet
Gayer-Anderson Cat, dipercaya sebagai representasi Bastet.  Gambar oleh Einsamer Schütze . 

  Setelah Periode Akhir, Mesir diambil alih oleh Persia, Yunani, dan Romawi (dalam urutan itu).  Alexander Agung menaklukkan Persia untuk mewujudkan Kerajaan Ptolemeus (332-30 SM), dan kemudian Octavius ​​mengalahkan Marc Antony, menyingkirkan Cleopatra, dan merubah Mesir atas nama Kekaisaran Romawi (30 SM sampai abad ke-4 Masehi). 

Dua artikel kami berikutnya akan mencakup Yunani kuno dan Roma masing-masing, sehingga memahami pengaruh budaya dan artistik di kawasan itu.

Gaya Lukisan 

Setelah membaca ikhtisar secara singkat, saya ingin meluangkan waktu untuk mengobrol tentang lukisan yang ditemukan di seluruh Mesir kuno.  Seringkali ketika saya memikirkan seni dari era ini, lukisan atau media lukis (alam, seni pahat, dan lain-lain.) yang muncul dalam pikiran. 

Permukaan yang dilukis disiapkan dengan lapisan kapur dan / atau gesso, cat primer.  Disarankan agar mineral digunakan dengan pengikat yang tidak diketahui (mungkin telur tempera).  Dikenal bahwa orang Mesir sangat teliti dalam melukis.  Mereka menggunakan enam warna: merah, kuning, hijau, biru, putih, dan hitam.  Sebuah kotak cat kecil yang ditemukan di makam Tutankhamen berisi enam warna ini.

An example of a scribes palette
Contoh palet juru tulis.  Gambar oleh Harrogate Museum dan Seni .   

Dari 4000 SM dan seterusnya, pencucian warna digunakan dalam pengecatan.  Penggunaan pertama pigmen biru ditemukan sampai saat ini kembali ke 3000 SM.  Kemudian mereka menggunakan pewarna sayuran sebagai tambahan pigmen mineral, dan merupakan sejarah pertama yang dikenal untuk menciptakan "pigmen danau".  Pigmen danau adalah pigmen yang telah dianggap tidak larut dengan mencampurnya dengan tanin, garam metalik, atau senyawa lainnya.  Pigmen semacam ini digunakan selama ribuan tahun mengikuti periode ini, memungkinkan pigmen-pigmen yang lebih luas dibuat.

Egyptian Wall Painting Woman Holding a Sistrum
Egyptian Wall Painting Woman Memegang Sistrum.  Gambar melalui Wikimedia Commons . 

Selain kontribusi mereka terhadap pigmen dan cat, orang Mesir memiliki gaya klasik yang digunakan selama ribuan tahun (sampai periode Amarna) yang terdiri dari gambar yang ditunjukkan dengan kepala di profil, badan menghadap ke depan, dan kaki di profil (sering ditunjukkan sebagai dua kaki kiri atau dua kaki kanan). 

Selanjutnya, kecuali jika anak-anak atau dewa digambarkan dalam lukisan-lukisan ini, semua tokoh manusia ditunjukkan dalam proporsi yang sama.  Ketegasan angka-angka ini sangat kontras dengan periode Amarna ekspresif yang saya tulis di atas.

Kesimpulan 

Dari relief dan pahatan hingga lukisan dan teks papirus, orang Mesir kuno memberikan kontribusi besar pada dunia seni.  Sangat beruntung bahwa begitu banyak dinasti mereka terfokus pada kehidupan akhirat karena banyak situs pemakaman yang telah memberi kita banyak bagian seni dan melestarikannya untuk dipelajari dengan harapan bisa memahami kehidupan, budaya, dan sejarah mereka.

 Ini hanyalah bagian dari beberapa ribu tahun ekspresi artistik dan sejarah.  Mesir Kuno dipenuhi dengan beberapa karya seni fantastis yang banyak bercerita tentang sejarah budayanya.  Saya memohon anda untuk membaca tentang setiap era seni Mesir dan untuk mengetahui figur yang ada di setiap era, entah itu tokoh sejarah atau mitologis.

 Ingin membaca lebih banyak tentang seni Mesir?  Lihat buku dan tautan di bawah ini!  

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.