Unlimited PS Actions, graphics, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Design & Illustration
  2. Patterns
Design

Cara Membuat Set Pattern Organik, Buatan Tangan, Retro pada Adobe Illustrator

by
Difficulty:BeginnerLength:MediumLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Anthoni Hermanto (you can also view the original English article)

Final product image
What You'll Be Creating

Apakah Anda penasaran bagaimana membuat pattern tanpa batas pada Illustrator? Pattern yang terlihat mudah dan menyenangkan mata? Dalam tutorial ini, Anda akan belajar cara menggunakan alat Pattern Option pada Illustrator untuk membuat satu set pattern yang menyenangkan.

Jika Anda mencari addons Adobe Illustrator dan pattern, lanjutkan ke GraphicRiver.

1. Cara Membuat Dokumen Baru pada Adobe Illustrator

Langkah 1

Buka Adobe Illustrator dan buka File > New. Beri nama file kita Patterns-v1, dan mari buat sebuah Artboard persegi. Atur Width dan Height ke 1080 x 1080 px. Pada Advance, pilih RGB untuk Color Mode dan 72 ppi untuk Raster Effects. Jika Anda berencana untuk mencetaknya, gunakan 300. Klik OK.

Create a new document in Illustrator

Langkah 2

Mari membuka panel Pattern Option dengan membuka Windows > Pattern Options. Mari buka panel Swatches juga dengan membuka Windows > Swatch. Pattern baru yang kita buat akan ditambahkan ke panel Swatches.

Bring up the Pattern Options and Swatches panel by going to Windows

2. Bagaimana Mengatur Brush Options

Langkah 1

Mari mulai dengan menetapkan kuas untuk pattern organik pertama kita. Pilih Paintbrush Tool (B) dari panel Tools. Untuk warna Fill and Stroke, klik dua kali warna stroke dan pilih warna biru dengan kode berikut: #00B0E6. Klik pada warna isian dan pilih None (/).

Select a blue stroke color and none for fill color

Langkah 2

Pergi ke Control bar. Klik pada Brush Definition dan klik ganda pada sikat bulat untuk membuka Calligraphic Brush Options. Pada jendela baru, ubah ukuran brush menjadi 40 pt dan ubah Nama menjadi 40 pt. Round. Klik OK.

Change the size of the brush on the Calligraphic Brush Options

Langkah 2

Buka panel Tools dan klik ganda pada Paintbrush Tool (B) untuk membuka panel Paintbrush Tool Options. Saya menggunakan pengaturan pada gambar di bawah ini. Ini adalah untuk menciptakan bentuk yang lembut dengan kurva dan tidak ada tepi yang keras, yang akan menghasilkan lebih sedikit titik untuk diedit.

Change the settings on the Paintbrush Tool Options

3. Cara Membuat Pattern Organik

Langkah 1

Dengan menggunakan Brush Tool (B), buat bentuk C yang lembut. Pertama, saya membuat bentuk yang lebih besar kemudian diisi dengan titik-titik kecil dan stroke. Anda dapat menciptakan apa saja — tidak ada yang benar atau salah dalam hal ini!

Cobalah fokus untuk tetap berada di dalam halaman dan membuat bentuknya merata. Kita akan memperbaiki ujungnya nanti.

Create soft C shapes

Langkah 2

Tambahkan detail yang lebih kecil dalam bingkai, seperti titik dan garis pendek. Ingatlah untuk tidak khawatir pada bagian tepi karena akan diperbaiki nanti. Gunakan Direct Selection Tool (A) untuk memilih titik-titik tunggal dari bentuk dan edit.

Fill in the gaps to avoid odd white spaces

4. Cara Menggunakan Pattern Tool

Langkah 1

Pilih komposisi yang baru Anda buat, pergi ke panel Pattern Options, dan klik pada menu dropdown di sisi kanan atas. Pilih Make Pattern, yang akan membuka jendela membiarkan Anda tahu bahwa pattern baru akan ditambahkan ke panel Swatch. Jendela kedua akan memberi tahu Anda bahwa guratan akan diperluas menjadi bentuk. Klik OK pada kedua kasus.

Pada titik ini Anda akan memasuki Pattern Editing Mode, di mana Anda dapat mengedit komposisi yang baru saja Anda buat sebagai pattern keseluruhan. Anda akan melihat Anda berada dalam mode ini ketika ada bar di atas dokumen dengan stroke merah di bawahnya. Tolong diingat bahwa komposisi di sekitar pattern utama bukanlah objek yang dapat diklik.

Create a pattern with the composition we created

Langkah 2

Mari mulai dengan menyiapkan dasar-dasar untuk mengedit pattern. Pergi ke ke Pattern Option dan beri nama pattern. Saya akan menamai milik saya New Pattern 1. Atur Tile Type ke Grid dan Width dan Height ke ukuran yang sama dengan artboard yang kita buat, 1080 x 1080 px.

Di Bawah Copies I, saya memilih 3x3, yang merupakan jumlah set yang muncul di sekitar pattern utama. Pastikan bahwa Show Tile Edge dicentang, yang akan menambahkan margin biru untuk melihat tepi komposisi yang ingin kita kerjakan sekarang.

Change the settings on the Pattern Options panel

Langkah 3

Mari kita edit pattern-nya. Gunakan Zoom Tool (Z) untuk lebih dekat ke dalam komposisi. Ingat bahwa hanya komposisi dalam stroke biru yang dapat diedit.

Gunakan Paintbrush Tool (B) untuk menambahkan elemen. Unsur-unsur baru akan secara otomatis ditarik dalam komposisi lainnya. Ini adalah alat yang hebat untuk menciptakan pattern yang mulus. Command-Z akan menjadi teman Anda untuk tahap ini karena Anda harus bolak-balik untuk menemukan keseimbangan yang tepat.

Add more elements on the composition

Langkah 4

Mari mengerjakan bagian tepinya. Lanjutkan menggunakan Paintbrush Tool (B) dan tarik garis di atas margin biru. Bagian yang terlampaui akan digambar di sisi berlawanan dari komposisi utama; ini adalah cara yang bagus untuk mengetahui bagaimana elemen terhubung.

Pattern yang mulus bekerja lebih baik jika tidak ada margin yang terlihat pada komposisi utama. Anda dapat Zoom (Z) masuk dan keluar untuk melihat apa yang tampak seperti pattern dan memperbaiki elemen yang tampak terlalu jelas bagi mata.

Add elements over the margin of the composition

Langkah 5

Untuk menyimpan pattern, cukup arahkan ke bagian atas dokumen, di atas garis merah, dan klik Save a Copy. Ini akan menyimpan salinan pattern. Anda dapat menyimpan sebanyak mungkin salinan yang Anda inginkan selama proses tersebut sehingga Anda dapat bolak-balik.

Cara lain untuk menyimpan pattern adalah dengan menekan Command-S untuk menyimpan pattern asli dengan nama aslinya. Ini tidak akan membuat pattern yang benar-benar baru, tetapi akan menyimpan pattern yang telah Anda edit. Sebuah jendela akan terbuka memberi tahu Anda bahwa guratan akan diperluas. Klik OK.

Save the pattern

5. Bagaimana Menggunakan dan Mengedit Pattern

Pattern kita telah ditambahkan ke panel Swatches, jadi sekarang saatnya menggunakannya! Klik pada Rectangle Tool (M), gambar persegi, dan pilih pattern yang baru kita buat di panel Swatches sebagai warna Fill.

Jika pattern tampak terlalu besar atau kecil, Anda dapat mengubah ukurannya di panel Pattern Options dan menurunkan Width dan Height untuk mengubah margin. Setelah Anda mengubah ukuran margin, lanjutkan untuk mengubah ukuran komposisi dengan memilih semua itu, seolah-olah Anda bekerja secara normal di luar Pattern Editing Mode.

Sekarang Anda siap menggunakan pattern di mana saja!

Create a square with the Rectangle Tool and click on the pattern under the Swatches panel as a Fill

6. Cara Membuat Pattern Hand-Drawn

Langkah 1

Mari duplikasi artboard yang kita buat dengan menekan Shift-O, kemudian Anda akan mendapat outline di sekitar artboard. Tekan Option-Shift dan drag the artboard untuk menduplikasi dan menjaga level XY.

Duplicate the artboard we created at the beginning

Langkah 2

Dengan menggunakan Brush Tool (B) dari Tool bar, buat garis horizontal di seluruh artboard. Untuk pattern ini, jangan ragu untuk pergi ke luar papan dan mengubah ukuran titik kuas. Saya menggunakan ukuran kuas 40 pt, tapi ingat kita bisa mengubah ukuran pattern kita nanti. Saya juga menggunakan warna merah: #F05A54.

Using the Paintbrush Tool draw horizontal lines

Langkah 3

Buka panel Pattern Options dengan pergi ke Window > Pattern Options. Pilih bentuk dan, di panel Pattern Options, klik pada menu dropdown di sudut kanan atas. Pilih Make Pattern. Pattern tersebut akan ditambahkan ke panel Swatches.

Select the lines and create a pattern through the Pattern Options

Langkah 4

Pattern Editing Mode akan diaktifkan. Mari bereksperimen dengan opsi di panel Pattern Options. Ubah Tile Type menjadi Hex oleh Column, yang akan membuat pattern berubah dari kotak persegi menjadi margin grid heksagonal di mana komposisi akan tumpang tindih. Ubah Height dan Width untuk memiliki ukuran yang lebih kecil; Saya mengaktifkan opsi Maintain Width and Height Proportion dan mengubah Width menjadi 400 px. Ubah ukuran pattern agar sesuai dengan margin.

On the Pattern Options change the Tile Type to Hex by Column

Langkah 5

Jangan ragu untuk mengedit pattern-nya. Ketika Anda sesuai dengan itu, klik Done pada bagian atas dokumen, di atas stroke merah. Ini akan membawa kita keluar dari Pattern Editing Mode, dan pattern kita akan diedit di panel Swatches. Pattern kedua kita siap digunakan!

Edit the pattern to fill in the gap save and it is ready to use

7. Bagaimana Membuat Geometric Pattern

Langkah 1

Mari buat satu pattern terakhir yang terinspirasi oleh tahun 70-an. Menggunakan Ellipse Tool (M), buat dua lingkaran dan buat mereka tumpang tindih untuk membuat daun. Menggunakan panel Pathfinder, Intersect dua bentuk.

Using the Ellipse Tool create two overlapping circles Intersect using the Pathfinder panel to create a leaf

Langkah 2

Gandakan daun dengan menekan Command-Shift dan mengklik dan menyeret. Kita membutuhkan empat daun untuk membuat bunga. Menggunakan Rotate Tool (R), putar setiap daun sambil menekan Shift untuk rotasi yang rata. Mari tambahkan lingkaran merah di tengah. Saya menggunakan kode berikut: biru #A3D1DA dan merah #F05956.

Duplicate the leaf to create a flower and add a red circle in the middle

Langkah 3

Duplikasi bentuk bunga, dan ubah warna daun menjadi ungu dengan kode warna #775988, dan tambahkan persegi sebagai latar belakang. Duplikasi dua ubin dengan menekan Command-Shift dan mengklik dan menyeret horizontal. Lakukan hal yang sama secara vertikal hingga terlihat seperti gambar di bawah ini:

Duplicate the flower and change the color to purple Duplicate the flowers to fill in the artboard

Langkah 4

Buka panel Pattern Options dengan pergi ke Window > Pattern Options. Pilih shapes dan, di panel Pattern Options, klik pada menu dropdown di sudut kanan atas. Pilih Make Pattern. Pattern tersebut akan ditambahkan ke panel Swatches. Untuk pattern ini, pilih Height dan Width 400 pixel dan ubah ukuran komposisi sehingga pattern-nya lebih kecil.

Create a pattern of the flowers Feel free to resize the pattern to make the flower bigger or smaller

Langkah 5

Saya memutuskan untuk memilih garis horizontal bunga dan menggesernya sedikit ke kiri untuk menambah minat visual. Seperti yang Anda lihat, apa pun yang muncul di luar margin kiri akan muncul kembali di sisi kanan.

Edit the flower pattern

Langkah 6

Klik Done pada bagian atas dokumen, di atas garis merah.

Save the flowers pattern

Langkah 7

Gandakan persegi yang kita buat sebelumnya dan menerapkan pattern. Sekarang Anda memiliki tiga pattern yang dapat Anda gunakan untuk apa saja!

Duplicate a square and use the pattern under the Swatches panel

Kerja Bagus, Anda Selesai!

Selamat! Pada tutorial ini kita telah belajar:

  • Menggunakan Pattern Option Tool pada Illustrator.
  • Mengatur dan mengubah opsi untuk brush.
  • Bekerja pada pengaturan grid yang berbeda untuk memberikan tampilan yang berbeda ke pattern kita.
End result
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.