Unlimited PS Actions, graphics, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Design & Illustration
  2. Adobe Illustrator
Design

Cara Membuat Set Pola Lumberjack di Affinity Designer

by
Difficulty:BeginnerLength:MediumLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Agus (you can also view the original English article)

Final product image
What You'll Be Creating

Dalam tutorial hari ini, kita akan melihat lebih dekat proses pembuatan serangkaian pola lumberjack menggunakan tidak lebih dari beberapa bentuk geometris dasar yang akan kita sesuaikan di sini dan di Affinity Designer.

Juga, jangan lupa Anda selalu dapat memperluas perpustakaan Anda dengan menuju ke GraphicRiver, di mana Anda dapat menemukan banyak pilihan di vector assets.

Dikatakan demikian, ambil secangkir kopi manis yang segar itu, dan mari lompat langsung ke dalamnya!

1. Cara Menyiapkan File Proyek Baru

Kita akan mulai dengan menyiapkan New Document dengan judul di atas ke File > New (atau dengan menggunakan cara pintas keyboard Control-N), yang akan kita sesuaikan sebagai berikut:

  • Type: Web
  • Document Units: Pixels
  • Create artboard: checked
  • Page Width: 720 px
  • Page Height: 720 px
  • DPI: 72
setting up a new document

2. Cara Menyiapkan Artboards

Setelah kita membuat dokumen, kami perlu mengambil beberapa momen dan menyusun proyek kami menggunakan beberapa Artboards, satu untuk setiap variasi, sehingga kami dapat mempertahankan alur kerja yang jelas dan stabil.

Langkah 1

Mulai dengan memilih Artboard default dari dalam panel Layers, lalu buat dua salinan dengan right clicking > Duplicate (atau dengan menggunakan pintasan keyboard Control-J dua kali), yang kemudian akan kita ganti nama sebagai berikut:

  • first artboard: variasi pola pertama
  • second artboard: variasi pola kedua
  • third artboard: variasi pola ketiga
setting up the artboards

Langkah 2

Karena kita tidak ingin Artboards tumpang tindih, pertama-tama kami akan memilih ketiga dari mereka dari dalam panel Layers (pastikan untuk mulai dengan yang bawah) dan kemudian buka panel Arrange . Di sini kita akan menggunakan opsi Align Horizontally> Space Horizontally, pastikan untuk hapus uncheck Auto Distribute dan masukkan nilai khusus 360 px.

distancing the artboards

Langkah 3

Setelah Anda memasang Artboards, cepat kunci masing-masing dan semua dari mereka menggunakan tombol kunci kecil, sehingga Anda tidak memindahkannya secara tidak sengaja.

locking the artboards

3. Cara Membuat Variasi Pola Pertama

Setelah selesai menyiapkan file proyek kita , kita dapat memposisikan diri di Artboard pertama, di mana kita akan mulai mengerjakan variasi pola pertama kita .

Langkah 1

Mulailah dengan memilih Rectangle Tool (M) dan kemudian membuat background  menggunakan 720 x 720 px square, yang akan kita warnai menggunakan # FF6333 dan pusat sejajar dengan Artboard yang mendasari.

creating the background for the first pattern variation

Langkah 2

Tambahkan kotak persegi pertama yang lebih kecil menggunakan persegi panjang 120 x 120 px, yang akan kita warnai menggunakan # 2A2033 dan kemudian posisikan 60 px dari tepi kiri Artboard, pastikan hanya bagian bawahnya yang bertumpuk yang tumpang tindih dengan background yang mendasarinya.

creating the initial plain square for the first pattern

Langkah 3

Buat baris pertama kotak menggunakan dua salinan (Control-C> Control-V) satu dari langkah sebelumnya, yang akan kita distribusikan secara horizontal 120 px dari satu sama lain, posisi mereka seperti yang terlihat pada gambar referensi. Setelah selesai, pilih dan kelompokkan ketiganya bersama-sama menggunakan pintasan keyboard Control-G.

creating the first row of squares for the first pattern

Quick tip: pada titik ini, saya sarankan Anda mulai mengelompokkan dan memberi nama pada bagian penulisan pola yang berbeda saat kita melanjutkan, sehingga Anda dapat dengan mudah menargetkannya jika perlu nanti.

example of naming the different artboards

Langkah 4

Tambahkan baris yang tersisa menggunakan tiga salinan (Control-C> Control-V) dari yang baru saja kita kelompokkan, yang akan kita susun secara vertikal 120 px dari aslinya. Setelah selesai, pilih dan kelompokkan (Control-G) semuanya bersama-sama sebelum melanjutkan ke langkah berikutnya.

adding the remaining rows of plain squares to the first pattern

Langkah 5

Mulailah menggarap kotak-kotak kecil yang berpola dengan memperbesar pada Artboard saat ini dan kemudian memposisikan diri Anda di antara bentuk penulisan pertama atas dan baris kedua. Setelah Anda berada di posisi, buat baris pertama menggunakan delapan kotak 8 x 8 px yang lebih kecil (# 2A2033), yang akan kita spasi 8 px dari satu sama lain secara horizontal, pastikan untuk memilih dan mengelompokkan (Control-G) mereka bersama-sama sesudahnya.

creating the first row of smaller squares for the first pattern

Langkah 6

Tambahkan baris kedua, gunakan tujuh 8 x 8 px kuadrat (# 2A2033), yang mana kita akan memposisikan 8 px dari satu sama lain, mengelompokkan (Control-G) dan kemudian memposisikan mereka seperti yang terlihat pada gambar referensi.

adding the second row of smaller squares to the first pattern

Langkah 7

Buat baris yang tersisa menggunakan beberapa salinan (Control-C> Control-F) dari yang baru saja kita buat, yang akan kita susun secara vertikal di atas satu sama lain sampai akhirnya mengisi celah yang ditemukan antara dua kotak yang lebih besar . Setelah selesai, jangan lupa untuk memilih dan mengelompokkan (Control-G) semuanya bersama-sama sebelum melanjutkan ke langkah berikutnya.

adding the remaining rows of smaller squares to the first pattern

Langkah 8

Seperti yang kita lakukan dengan kotak yang lebih besar, gunakan beberapa salinan (Control-C> Control-V) dari bentuk yang baru saja kita kelompokkan untuk membuat tujuh baris, memposisikannya seperti yang terlihat pada gambar referensi. Setelah selesai, jangan lupa memilih dan mengelompokkan secara individual (Control-G) setiap baris, melakukan hal yang sama untuk semuanya setelahnya.

adding the remaining shapes to the first pattern

Langkah 9

Akhiri pola saat ini dengan menutupi dua kelompok kuadrat yang lebih besar. Anda dapat melakukan ini dengan membuka panel Layers , lalu hanya memilih dan menyeretnya ke dalam bentuk background .

finishing off the first pattern

4. Cara Membuat Variasi Pola Kedua

Sekarang setelah kita selesai mengerjakan pola pertama kita , kita  dapat memposisikan diri di Artboard yang berdekatan, di mana kita akan segera membuat variasi kedua kita .

Langkah 1

Mulai dengan membuka Layers panel dan membuat salinan (Control-C) dari background pola pertama dan kotak kosong, yang akan kita tempelkan (Control-V) ke Artboard saat ini.

creating the main shapes for the second pattern

Langkah 2

Dengan menggunakan Rectangle Tool (M), buat 120 x 120 px persegi (disorot dengan FFFFFF putih — yang akan kita gunakan sebagai kliping klip nanti). Posisikan di antara baris pertama atas dan baris kedua.

creating the smaller reference surface for the decorative square

Langkah 3

Sebelum kita mulai menambahkan garis diagonal, kita akan membuat area referensi yang sedikit lebih besar menggunakan salinan (Control-C> Control-V) dari persegi sebelumnya, yang akan membantu kita membingkai mereka dengan benar dalam ruang yang ditentukan ini. Setelah kami menyalinnya, kami ingin menyesuaikannya dengan menyetel Width dan Height menjadi 128 px dari dalam panel Transform.

creating the larger reference surface for the decorative square

Langkah 4

Setelah kita memiliki bentuk referensi di tempat, kita ingin mengambil Pen Tool (P) dan menggunakannya untuk menggambar garis diagonal tengah (# 2A2033), pastikan untuk mengatur Width ke 6 px dari dalam panel Stroke.

creating the center diagonal line for the decorative square

Langkah 5

Dengan garis tengah di tempat, kita dapat menambahkan sisi kiri dan kanan yang menggunakan tujuh salinan (Control-C> Control-V tujuh kali) untuk masing-masing, yang mana kita akan memposisikan 16 px dari satu sama lain, pastikan untuk memilih dan kelompok mereka setelah itu menggunakan pintasan keyboard Control-G.

adding the remaining diagonal lines

Langkah 6

Setelah kita menambahkan baris yang tersisa, kita dapat menghapus kotak referensi yang lebih besar dan kemudian menghapusnya dengan terlebih dahulu menghapus isi kotak putih yang lebih kecil dan kemudian membuka Layers panel dan hanya menyeret garis di dalamnya.

masking the diagonal lines

Langkah 7

Seperti yang kita lakukan dengan pola sebelumnya, ambil beberapa momen dan isi Artboard menggunakan tujuh baris persegi berpola yang baru saja kita selesaikan, yang akan kita posisikan seperti yang terlihat pada gambar referensi. Luangkan waktu Anda, dan setelah selesai, jangan lupa untuk memilih dan mengelompokkan semuanya bersama-sama menggunakan pintasan keyboard Control-G.

adding the remaining shapes to the second pattern

Langkah 8

Selesaikan pola saat ini dengan menutupi baris bermotifnya. Anda dapat melakukan ini dengan membuka Layers panel dan kemudian cukup memilih dan menyeretnya ke dalam bentuk background .

finishing off the second pattern

5. Cara Membuat Variasi Pola Ketiga

Kita sekarang menggunakan variasi pola ketiga dan terakhir kita, jadi dengan asumsi Anda telah menempatkan diri Anda di Artboard yang tersisa, mari lompat langsung ke dalamnya!

Langkah 1

Mulailah dengan membuat salinan (Control-C) dari background pola pertama dan kotak polos, yang akan kita tempelkan ke Artboard saat ini, pastikan untuk menurunkan Opacity dari kotak yang disalin menjadi 40%.

creating the main shapes for the third pattern

Langkah 2

Tambahkan baris transparan menggunakan empat persegi panjang 840 x 120 px (# 2A2033) dengan Opacity 40%, yang akan kita susun secara vertikal 120 px dari satu sama lain, pengelompokan (Control-G) dan kemudian tengah menyelaraskannya ke Artboard yang mendasari seperti yang terlihat di gambar referensi.

creating the rows for the third pattern

Langkah 3

Buat kolom menggunakan tiga 120 x 840 px rectangles (# 2A2033) dengan Opacity 40%, yang mana kita akan secara horizontal spasi 120 px dari satu sama lain, pengelompokan (Control-G) dan kemudian selaraskan bentuk ke pusat Artboard.

adding the columns to the third pattern

Langkah 4

Akhiri pola dengan membuka Layers panel dan kemudian masking baik baris dan kolom dengan hanya menyeretnya di atas bentuk background .

finishing off the third pattern

6. Cara Menggunakan Pola

Jadi kita telah membuat ketiga variasi the beloved lumberjack pattern,tetapi bagaimana cara kita menggunakannya secara mulus — terutama karena Afinitas tidak memiliki alat pola khusus?

Langkah 1

Anda ingin memulai dengan membuat dokumen baru menggunakan nilai Width dan Height yang diinginkan (dalam kasus saya, saya menggunakan Artboard 2400 x 1600) dan kemudian menyalin (Control-C) dan paste (Control-V) salinan salah satu dari tiga segmen pola ke atasnya.

pasting a copy of the first pattern to the empty artboard

Langkah 2

Isi permukaan Artboard yang tersisa menggunakan beberapa salinan horizontal dan vertikal seperti yang terlihat pada gambar referensi, pastikan bahwa mereka sejajar sempurna dengan menggunakan Space Horizontally dan Vertically dari Align panel’s .

Tidak masalah jika segmen pola berada di luar Artboard karena kita akan memperbaikinya dalam beberapa saat, jadi fokuslah untuk mengisinya.

filling in the empty artboard using the pattern segments

Langkah 3

Setelah Anda memiliki semua segmen pola di tempat, pilih dan kelompokkan semuanya bersama-sama menggunakan pintasan keyboard Control-G, dan kemudian pusatkan mereka ke Artboard yang mendasari, yang akan memastikan bahwa pola akan diterapkan secara seragam. Bergantung pada ukuran proyek, Anda selalu dapat menaikkan atau menurunkan skala pola terakhir agar sesuai dengan kebutuhan Anda.

center aligning the final pattern

Kerja yang Bagus!

Ini dia — cara yang bagus dan mudah untuk menciptakan tiga variasi lumberjack pattern yang berbeda dengan menggunakan tidak lebih dari beberapa bentuk dasar dan peralatan.

Seperti biasa, saya harap Anda bersenang-senang mengerjakan proyek dan yang paling penting berhasil belajar sesuatu yang baru dan berguna di sepanjang jalan.

Jika Anda memiliki pertanyaan, jangan ragu untuk mempostingnya di bagian komentar dan saya akan menghubungi Anda sesegera mungkin!

finished project preview

Perluas Keterampilan Desainer Affinity Anda!

Ingin memperluas dan meningkatkan basis pengetahuan Affinity Designer Anda, tetapi tidak tahu persis harus mulai dari mana? Nah, jika itu yang terjadi, kita mengambil waktu dan menyusun daftar tutorial ini yang akan membuat Anda pergi dalam waktu singkat!

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.