Unlimited PS Actions, graphics, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Design & Illustration
  2. Flyers

Cara Membuat Flyer Acara Gaya 90an di Adobe InDesign

by
Difficulty:BeginnerLength:MediumLanguages:
This post is part of a series called Celebration Week!.
How to Draw an Ultra Violet Collection of Presents in Adobe Illustrator
How to Create Flat Bride & Groom Characters in Adobe Illustrator
This post is part of a series called Flyer Design & Templates.
How to Make a Club Flyer Template in InDesign
How to Create a Vintage Botanical Flyer in Adobe InDesign

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Adya Rosyada Yonas (you can also view the original English article)

Final product image
What You'll Be Creating

Gaya sembilan puluhan membuat comeback besar dalam mode dan desain saat ini. Ketuk pada tren dengan desain selebaran ini, cocok untuk iklan klub malam dan acara musik.  Terinspirasi oleh merek nostalgia dari Saved by the Bell dan Clueless, tata letak ini mudah disatukan dan memberikan sentuhan kontemporer hingga gaya sembilan puluhan.

Kita akan menggunakan Adobe InDesign untuk meletakkan layout bersama dan Adobe Photoshop untuk pengeditan gambar. Ini adalah tutorial bagus untuk pemula relatif terhadap perangkat lunak, yang ingin belajar lebih banyak tentang membuat media promosi cetak.

Terburu-buru? Anda dapat menemukan template selebaran yang mudah diedit untuk acara di GraphicRiver.

Siap untuk melakukan perjalanan kembali pada waktunya? Ayo pergi...

1. Apa yang Harus Anda Buat Flyer Anda

Anda harus memiliki akses ke InDesign dan Photoshop untuk tutorial ini-jika Anda belum memilikinya, Anda dapat mendownload percobaan gratis 30 hari dari situs web Adobe.

Anda juga perlu mendownload file gambar dan font berikut ini:

Install font di sistem Anda, dan Anda siap untuk memulai!

2. Cara Menyiapkan Gambar Kaset Anda

Langkah 1

Buka gambar kaset di Photoshop.

cassette tape

Kita ingin menghapus latar belakang putih rekaman itu sebelum kita menggunakannya pada desain flyer kita. Untuk melakukan ini, ambil Magic Wand Tool (W) dan klik ke area putih di sekitar tape itu.

Klik pada tombol Refine Edge di bagian atas ruang kerja.  Di jendela yang terbuka, periksa kotak Smart Radius, dan atur slider Radius, Smooth and Shift Edge sampai Anda memiliki seleksi yang ketat di sekitar tepi pita. Bila Anda senang klik OK.

refine edge

Pada panel Layers, Duplicate layer Background dan Sembunyikan visibilitas layer Background asli. Dengan layer Salinan Background yang dipilih, tekan Delete pada keyboard Anda untuk menghapus background putih.

delete white

Langkah 2

Pilih Select> Color Range.

select color range

Klik sekali pada satu bagian area putih yang tersisa di dalam celah kaset. Tarik slider sampai area putih sampai area sangat putih terisolasi oleh pemilihan range warna.

Keluar jendela, dan klik pada tombol Refine Edge. Seperti yang telah kita lakukan sebelumnya, sesuaikan slider sampai Anda memiliki seleksi yang ketat, sebelum mengklik OK.

refine edge again

Lalu tekan Delete untuk menghapus background putih yang tersisa.

delete the background

Langkah 3

Pergi ke Select> Color Range, seperti sebelumnya, dan kali ini klik pada satu bagian label merah pada kaset. Tarik slider Fuzziness ke sepanjang semua area pink dari kaset yang dipilih.

select color range

Dari menu Adjustment Layer di bagian bawah panel Layers, pilih Color Balance.

color balance adjustment layer

Tarik slider Magenta ke kiri sampai merah disesuaikan dengan warna pink cerah.

Pull the magenta slide

Buka File> Save As, dan Save gambar Anda sebagai file Photoshop (PSD), yang akan mengamankan background transparan.

3. Cara Membuat Colorful Backdrop untuk Flyer Anda

Langkah 1

Minimize jendela Photoshop Anda dan buka Adobe InDesign. Buka File> New> Document.

Hapus tanda centang pada kotak MFacing Pages, dan atur Page Size ke Flyer 8.5x11. Atur Margin menjadi 0,5 in dan tambahkan Bleed dari 0.125 ke semua tepi halaman.

Klik OK untuk membuat dokumen.

create a new document

Langkah 2

Perluas panel Swatch (Window> Color> Swatches), dan klik tombol New Swatch di bagian bawah panel.  Klik dua kali pada New Swatch untuk membuka jendela Swatch Options. Edit swatch Anda, rename Beige dan atur level ke C = 0 M = 5 Y = 10 K = 0. Klik OK.

add new swatches

Buat empat lembar baru lagi, dengan nama dan nilai CMYK berikut:

  • Mint: C=55 M=0 Y=31 K=0
  • Baby Blue: C=65 M=16 Y=4 K=0
  • Candy Pink: C=0 M=59 Y=6 K=0
  • Bright Yellow: C=10 M=0 Y=79 K=0

Langkah 3

Perluas panel Layer (Window> Layer) dan klik dua kali pada nama standar Layer 1. Ganti nama layer Background.

layer options

Ambil Rectangle Tool (M) dan seret ke halaman, buat persegi panjang di pojok kiri atas halaman. Dari panel Swatches, atur Fill dari bentuk ke Mint dan Stroke Color ke [None].

add mint shape

Langkah 4

Lanjutkan untuk membangun persegi panjang dan bentuk persegi di sisi kiri halaman, menyesuaikan warna dengan swatch yang berbeda di palet Anda.

add yellow shape

Bangun lebih banyak bentuk di seluruh halaman dalam pola yang tidak teratur, atur Fill ke swatches yang berbeda, sampai Anda mengisi keseluruhan halaman.

add beige shapes

Langkah 5

Anda dapat menambahkan tekstur bergaya 90-an ke beberapa bentuk dengan memilih beberapa yang memiliki warna yang sama dan pergi ke Object> Effects> Inner Glow.

Atur Mode ke Multiply dan warna ke nuansa yang serupa dengan Fill (jadi di sini, untuk kotak-kotak Mint saya telah memilih warna Cyan), dan tingkatkan Choke dan Noise menjadi 100%.

Naikkan Ukuran sampai tekstur noise mengisi keseluruhan bentuk.

add an inner glow
add a second inner glow

Langkah 6

Buat Layer Baru, dan beri nama Image. Kunci layer Background di bawah ini.

Gunakan Rectangle Frame Tool (F) untuk membuat bingkai foto di bagian tengah halaman, lalu buka File> Place. Pilih gambar PSD kaset yang Anda simpan, dan Buka.

add the cassette tape image

Tambahkan Drop Shadow yang halus ke tape Anda dengan memilih bingkai gambar dan masuk ke Objek> Effects> Drop Shadow. Atur Mode ke Multiply dan Opacity menjadi sekitar 30%. Klik OK.

add a drop shadow

4. Cara Menambahkan Tipografi Nostalgia ke Desain Anda

Langkah 1

Kunci layer Image dan buat Layer Baru, Tipografi.

Gunakan Type Tool (T) untuk membuat bingkai teks di sudut kiri atas kaset. Ketik '90' dan, baik dari panel Control di bagian atas ruang kerja atau panel Character (Window> Type & Tables> Character), atur Font to Thunderstorm, Size 220 pt.

Dari panel Swatch, atur Warna Font ke [Paper] (putih).

set the font color

Langkah 2

Edit> Copy and Edit> Paste bingkai teks, pindahkan ke kanan bawah bingkai teks pertama, dan ketikkan huruf kecil 's', sehingga mengurangi Ukuran Font.

Kemudian Paste lagi, gerakkan bingkai ke kanan bawah kaset. Edit teks agar membaca 'Rave' dan tingkatkan Ukuran Font menjadi 260 pt.

add the rave text

Langkah 3

Di panel Layer, klik kanan pada layer Typography dan pilih Duplicate Layer.

duplicate layer

Tarik layer Typography copy ke bawah untuk duduk di bawah Typography.

move the layer

Klik dua kali layer yang disalin untuk membuka jendela Options. Ganti nama layer Typography - Pink Shadow. Klik OK dan kemudian Kunci layer Typography di atas.

rename the layer

Seret mouse Anda ke seluruh halaman untuk memilih semua bingkai teks yang ada di layer, dan tekan tombol Down and Right Arrow untuk menggesernya sedikit. Sesuaikan Warna Font dengan Candy Pink.

add a pink shadow

Langkah 4

Buat Swatch baru dari panel Swatches. Namai dengan Purple dan atur level ke C = 35 M = 71 Y = 10 K = 0.

create a new swatch

Duplikat layer typography-Pink Shadow.

duplicate layer

Pindahkan di bawah layer Pink Shadow asli, dan Kunci yang asli.

lock the original layer

Ganti nama layer baru Typography - Purple Shadow.

rename layer

Seret mouse Anda ke seluruh halaman untuk memilih semua bingkai teks pada layer ini, dan geser ke bawah dan ke kiri sedikit. Sesuaikan Warna Font ke Ungu, beri kesan efek bayangan.

add a purple shadow

Langkah 5

Kunci Typography - Purple Shadow dan Buka Kunci layer Typography paling atas.

Di sini, Anda dapat menambahkan detail tambahan tentang acara Anda di sudut atas flyer. Tetapkan ini dalam bingkai teks yang dibuat dengan Type Tool (T), dan atur Font menjadi Charlevoix Pro Bold.

text frame

Anda juga dapat menggunakan panel Stroke (Window> Stroke) untuk membuat garis bawah untuk rincian teks.

stroke panel settings

Tetapkan informasi tambahan di bagian bawah flyer, dengan menggunakan tanda hubung dan berbagai warna untuk membedakan berbagai item.

text at base

5. Cara Membuat Rincian Ekstra untuk Flyer Anda

Langkah 1

Kembali ke panel Layer dan kunci layer Typography.

Buat Layer Baru yang disebut Shapes, dan seret ini ke bawah untuk duduk di atas layer Background dan di bawah Image.

shapes layer

Gunakan Pen Tool (P) untuk membuat bentuk segitiga kecil yang tidak sempurna di suatu tempat di flayer. Anda bisa memberi warna ini pilihan Anda.

use the pen tool

Copy dan Paste segitiga berulang kali, hamburkan bentuk di layout, dan variasikan rotasi dan pengisian warna.

pasted triangle shapes

Langkah 2

Pindahkan ke papan tulis kosong di suatu tempat di samping flyer, dan pilih Pencil Tool (N). Gambarlah bentuk 'percikan' yang kasar, dengan bagian atas yang melengkung dan temukan di sebuah titik di dasar.

pencil tool for spark shape

Gunakan Delete Anchor Point Tool untuk menghilangkan kelebihan titik dan gunakan Direct Selection Tool (A) untuk memilih titik individual dan geser posisi mereka, rapikan outlinenya.

delete anchor point

Hapus Warna Stroke apapun dari bentuknya, dan kemudian masuk ke Object> Effects> Gradient Feather. Tambahkan Gradient halus yang membentang dari dasar bentuk. Setelah Anda puas dengan pengaruhnya, klik OK untuk keluar dari jendela.

add a gradient

Langkah 3

Pindahkan bentuk percikan ke posisi pada flyer, di sekitar tepi kaset. Copy, Paste, Rotate dan Resize shapes untuk menciptakan efek burst di sekeliling kaset.

create a shape burst

Karya seni untuk flyer Anda selesai-pekerjaan mengagumkan! Yang tersisa untuk dilakukan adalah mengekspor desain Anda untuk dicetak.

final design

Langkah 4

Buka File> Export dan pilih Adobe PDF (Print) dari menu Format. Klik Save. 

Di jendela Export Adobe PDF yang terbuka, pilih Press Quality dari menu Preset di bagian atas.

export press quality

Klik pada opsi Marks and Bleed di menu sebelah kiri. Periksa Semua Printer's Marks dan Use Document Bleed Settings, sebelum menekan OK.

marks and bleeds

Dokumen PDF yang dibuat siap dikirim langsung ke printer!

exported pdf

Kesimpulan: Selebaran Anda yang Sudah Selesai

Selamat yang besar sudah dipesan - flyer Anda yang terinspirasi 90an siap untuk dicetak dan diedarkan. Saya harap acara anda menjadi hits!

Kita telah membahas banyak keterampilan dalam tutorial ini untuk menggabungkan media promosi untuk dicetak. Anda sekarang tahu caranya untuk:

  • Menyiapkan background berwarna dan bertekstur untuk desain flyer Anda.
  • Mengedit gambar di Photoshop, siap untuk diintegrasikan ke dalam layout InDesain.
  • Format tipografi lanjutan, buat tipe yang sesuai dengan mood desain Anda.
  • Membuat dan mengedit bentuk dan grafis untuk menambah minat pada flyer Anda.

Jika Anda mencari desain flyer berikutnya, luangkan waktu sebentar untuk melihat berbagai macam template untuk acara dan promosi di GraphicRiver.

90s Event Flyer in Adobe InDesign
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.