Unlimited PS Actions, graphics, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Design & Illustration
  2. Animation
Design

Animasi untuk Pemula: Bentuk dan Bobot Animate pada Objek yang Jatuh

by
Difficulty:BeginnerLength:MediumLanguages:
This post is part of a series called Animation for Beginners.
Animation for Beginners: How to Animate a Bouncing Ball!
Animation for Beginners: How to Animate a Flying Bird

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Sittiana Ana (you can also view the original English article)

Final product image
What You'll Be Creating

Di tutorial ini kami akan mengobservasi objek yang berbeda-beda terjatuh dan kemudian mencatat apa yang kami lihat. Kemudian kami akan menganimasikan apa yang telah kami pantau! Objek yang berbeda-beda terjatuh dengan kecepatan dan arah yang berbeda tergantung pada bentuk dan bobot masing-masing objek. Mari kita lakukan!

1. Lihatlah Sendiri!

Mari kumpulkan objek nyata dan jatuhkan! Carilah batu! Cari bulu! Carilah pensil! Anda adalah seorang animator! Anda memiliki pensil di segala tempat! Maka seharusnya mudah menemukannya. 

Kemudian pergilah ke halaman depan, serambi, halaman belakang, ruang tamu - beberapa tempat dimana adan memiliki cukup ruang untuk menjatuhkan objek dan memantaunya! Jatuhkan objek dari tinggi yang aman. Saya menjatuhkan objek dengan menahannya hingga empat kaki, tetapi ini tidak permanen—setiap orang tingginya berbeda, jadi pastikan anda merasa nyaman. Berhati-hatilah! Jangan jatuhkan batunya diatas kaki anda. Mulai!

Langkah 1

Jatuhkan bulunya!

Drop your feather
Biarkan bulunya terjatuh.

Langkah 2

Jatuhkan pensil anda!

Drop your pencil
Sekarang jatuhkan pensil.

Langkah 3

Jatuhkan batu anda! Berhati-hatilah!

Drop your rock
Terakhir, batu anda.

Langkah 4

Catatlah bagaimana setiap objek terjatuh. 

Ketika saya menjatuhkan objeknya, saya menyadari bulu lebih lama terjatuh daripada pensil dan batu. Bulu tidak langsuh jatuh tetapi agak dari sisi ke sisi seperti didorong oleh perubahan kecil di udara. 

Pensil langsung terjatuh dan memantul sedikit. Sejak pencil ini objek yang rapuh, bobot pensil tidak berubah sama sekali saat terpantul. Batu langsung jatuh sangat cepat dan sangat sedikit memantul. Luangkan waktu untuk meringkas bagaimana objek anda terjatuh.

Sketch out your observations

2. Menghidupkan Objek Anda!

Langkah 1

Mari mulai mengerjakan menganimasikan bulu.

Kami akan memulai dengan menggambar garis lantai secara kasar satu inci atau kurang dari bawah halaman, jadi animasi kita memiliki alas.

Draw in your floor

Langkah 2

Mulailah menganimasikan bulu! Untuk tutorial ini, ketimbang membuat "pose inti", dulu dan kemudian sambil menganimasikan, saya menganimasikan lebih awal. Hal ini merupakan cara organik untuk menganimasi, karena anda sedang menganimasi pergerakan selama anda mengerjakannya. 

Animiasi tradisional biasanya 24 frame perdetik. Saya biasanya mengerjakan 12 gambar per detik animasi dan saya mengekspos setiap gambarnya dua kali. Inilah yang dikenal sebagai menganimasi dengan 2's. Semakin lambat objek terjatuh, semakin banyak gambar yang kami akan buat dan semakin dekat gambar animasi kami. Semakin cepat objek terjatuh, semakin sedikit gambar yang kami harus buat dan semakin jauh gambar jadinya dari satu sama lain. 

Mari halangi animasinya dan turunkan pergerakan dahulu dengan hanya menganimasikan satu goresan pensil atau pulpen yang merupakan kurang lebih panjang bulunya. Kita akan memikirkan tentang detail tersebut nantinya. Mari kita hanya bersenang-senang beranimasi, tanpa berhenti mengkhawatirkan tentang mendapatkan detail bulu yang benar. Tetapi kita akan mencoba mempertahankan ukuran goresan pensilnya dengan konsisten. 

Start to animate your feather
Frame pertama kita.

Selagi anda menganimasi, perlu diingat jalur bulu dan perubahan kecil di udara yang memengaruhi turunnya bulu. Karena bulunya jatuh lebih pelan daripada objek seperti bola, gambar animasinya lebih dekat bersamaan dan ada lebih banyak gambarnya. 

Perhatikan bagaimana bulunya terjatuh lebih lambat dan dari sisi ke sisi. Coretan abu muda di atas halaman adalah frame pertama kita, dan coretan abu gelap adalah tempat kita sekarang. Perhatikan bagaimana berdekatannya gambar-gambar tersebut-karena bulunya terjatuh perlahan, gambarnya bahkan saling tumpang tindih di beberapa hal.  Teruskan! Terlihat bagus!

The feathers path

Tidak apa memeriksa progres anda selagi anda mengerjakan. Kerja bagus!!

Feather animation progress

Bulunya tidak harus jatuh dengan "kecepatan" yang sama. Saya membuat beberapa gambar berjauhan satu sama lain untuk mempercepat jatuhnya, memberikan ilusi bahwa bulunya menjadi terpengaruh oleh perubahan kecil di udara. Udara adalah perubahan organik dan kecil yang bisa disebabkan oleh pintu terbuka, seseorang yang lewat, angin atau perubahan lainnya. Juga, saya memutuskan bersenang-senang dan menggilirkan bulu selagi terjatuh.

Feather animation further progress

Bagus! Itu adalah animasi bulu yang tampak bagus. Tetapi ia masih memerlukan sesuatu!

Feather animation so far

Langkah 3

Mari tambahkan sedikit penyelesaian untuk bulunya, sehingga bulu tidak hanya jatuh dan berhenti di atas tanah. Biasanya, setelah objek jatuh ke tanah, gravitasinya belum selesai hanya dengan begitu! Objek biasanya akan memantul atau terhenti. Bahkan aksi halus seperti ini akan membuat aksi anda bisa dipercaya!  

Setelah gambar, dimana bulu bersentuhan dengan tanah, mari tambahkan beberapa frame dimana bulu berubah bentuk menjadi "hidup" secara halus sebelum kembali ke bentuk aslinya. Ini halus tetapi efektif. Cobalah!

Saya ingin menunjukkan penyelesaian bulu, jadi mari zoom untuk mendapatkan tampilan yang lebih dekat. Inilah sentuhan pertama bulu dengan tanah.

Close up

Inilah "penyelesaian" kami. Bulunya mendarat di atas tanah dan terhenti secara lembut. Pose perhentian lainnya ada di abu gelap. Posisi asli bulu adalah di abu muda.

Add a settle pose

Sekarang bulu kembali ke posisi aslinya. Lihatlah ruang antara posisi asli dan posisi tempat. Ini sangat halus tetapi efektif.

Go back to original feather pose

Jika kita ingin benar-benar menghaluskan aksi kita, mari tambahkan perantara di antara penyelesaian kita dan posisi sentuhan asli kita. Perhatikan perantara di abu gelap.

Add an in-between to feather settle

Tampak bagus! Menambahkan penyelesaian benar-benar memberikan bulu berat dan kedalaman. Itulah animasi bulu yang terlihat luar biasa! Kami akan menambahkan detailnya nanti—mari pindah ke pensil!

Animation with feather settle

Langkah 4

Animasikan pensil kita! Lagi, kita akan memikirkan detailnya nanti-mari kita halangi pergerakan pertama kita, menggunakan coretan kuas kasar.

Start animating your pencil
Frame pertama animasi pensil kita.

Selagi anda menganimasi, perlu diingat pensil akan terjatuh lebih cepat daripada bulu. Pensil ini lebih berat dan lebih lurus, jadi ia memiliki sedikit ketahanan daripada bulu dan akan langsung terjatuh.

Keep animating your pencil

Perhatikan bahwa gambar berjauhan dan ada sedikit gambar. Pensil terjatuh lebih cepat daripada bulu. 

Pencil path

Ketika saya menjatuhkan pensil, ia mendarat di ujungnya. Gambar ini merupakan sentuhan pertama pensil dengan tanah. Tetapi ia mungkin terjatuh berbeda bagi anda. Anda bisa mengubah apa yang anda pelajari disini bergantung pada kondisi sekitar anda saat anda menjatuhkan objek. Ini adalah animasi spesial anda.  Animasi setiap orang akan berbeda sedikit dan itu tidak apa-apa!

Pencil contact with ground
Sentuhan!

Pensil bersentuhan dengan tanah dan kemudian tergeletak ke sisinya. Saya merefleksikan ini di animasi saya!

Pencil falling over

Langkah 5

Tambahkan sedikit pantulan! Pensil adalah objek yang keras, tetapi seringkali ia masih akan memantul sedikit saat tejatuh ke tanah. Sentuhan pensil dengan posisi tanah berada di abu muda, dan posisi pensil memantul ada di abu gelap.

Pencil bounce

Mari kita periksa. Terlihat bagus! Saya pikir ini bisa memakai satu hal lagi...

Pencil animation progress

Saat saya mengobservasi jatuhnya pensil, ia memantul beberapa kali. Sekali lagi, pensil setiap orang mungkin jatuh sedikit berbeda-beda. Pada animasi saya, saya menambahkah satu pantulan kecil lagi. Ini adalah gerak yang sangat halus, namun efektif!

Kerja bagus menganimasikan pensil! terjatuh anda! Kita hampir selesai! Mari berpindah ke batu!

Pencil animation progress with bounce

Langkah 6

Mari mulai! Inilah gambar pertama kita. Saya hanya membloknya di abu penuh.

Start animating your rock

Saat saya mengobservasi jatuhnya batu, saya menyadari bahwa batu saya jatuh lurus ke bawah. Lihatlah progres saya. Batunya di abu muda sepenuhnya di atas adalah frame pertama. Batu di abu gelap sepenuhnya di bawah adalah bingkai kedua hingga terakhir kita. Saya menyadari batunya terjatuh dengan cepat, jadi saya membuat gambar saya berjauhan untuk merefleksikannya—aksinya akan terjadi sangat cepat. 

The rocks path

Pose sentuhan! Batunya telah terjatuh. Kerja bagus!

Rock contact with ground

Terlihat bagus! Untuk beberapa alasan saya merasa ada yang kurang. Batunya kekurangan rasa dan berat yang harusnya batu nyata miliki, jadi ia hanya terlihat seolah-olah tiba di perhentian.

Rock animation progress

Langkah 7

Tambahkan sedikit pantulan untuk batunya, Ketika saya menjatuhkan batu, saya menyadari ia memantul sedikit ketika ia menghantam tanah. Cobalah!

Itu lebih baik! Menambahkan satu bingkai pantulan ekstra memberikan batu lebih bisa dipercaya! Batunya berat, jadi batu jarang meninggalkan tanah ketika memantul. Kerja bagus! Anda telah menganimasikan semua objek anda!

3. Menambahkan Detail ke Objek

Bersihkan! Sekarang kita telah menganimasikan semua objek, mari kita beri gambar animasi kasar detailnya—atau membersihkan gambar seperti yang kita katakan dalam bisnis animasi. Saya hanya akan mengerjakan animasi kasar dengan coretan pulpen hitam yang runcing. 

Langkah 1

Mari tambahkan detail di bulu.

Close up of first feather drawing
Inilah closeup gambar pertama kita—hanya coretan simpel.

Mengerjakan bagian atas coretan kasar anda, tambahkan detail anda tetapi biarkan bulu berada di posisi yang sama dan miringkan seperti coretan kita.

Details added of first feather drawing
Close up of second feather drawing
Inilah sketsa kasar bulu kedua.

Mari tambahkan detail ke gambar kedua dan lanjutkan membersihkan sisa framenya.

Details added of second feather drawing

Tampak bagus!

Finished feather animation

Langkah 2

Sekarang kita akan menambahkan detail pada pensil.

Inilah frame pensil pertama, Mari lakukan hal yang sama dengan animasi pensil kasar kita yang kita kerjakan dengan bulu.

Close up of rough pencil drawing

Mari tambahkan detail—teruskan sampai anda telah membersihkan semua frame pensil.

Details added of pencil

Sempurna! Tampak bagus!

Langkah 3

Sekarang mari pindah ke penyelesaian batu. Saya menambahkan garis hitam bersih dan saya juga menambahkan beberapa garis, untuk memberi batu beberapa dimensi dan tekstur. Bukan hal yang perlu, tetapi efeknya bagus.

First cleaned up drawing of rock

Mari teruskan dan bersihkan sisanya gambar batunya.

Add your details to all of your rock drawings

Terlihat bagus! Sempurna!!

Selamat! Anda Telah Melakukan Kerja Bagus!

Dalam waktu singkat anda telah menganimasikan tiga objek jatuh jarak pendek ke tanah. Anda telah mempelajari tentang bagaimana objek yang berbeda bereaksi berbeda-beda ketika mereka jatuh disebabkan oleh ukuran atau bentuk atau bobot. Tidak setiap objek terjatuh atau bergerak dengan cara yang sama. Inilah pengetahuan yang akan menguntungkan anda dalam usaha keras animasi anda! Teruslah beranimasi!

Complete animation of falling feather pencil stone
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.