1. Design & Illustration
  2. Careers

Hal yang Mesti Dipertimbangkan Ketika Memulai Bisnis Pakaian

by
Read Time:10 minsLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Zesar Matin Aryona (you can also view the original English article)

Sisi bisnis seni bisa jadi usaha. Lebih dari sekedar menjual pekerjaan Anda, Anda perlu mengetahui atau mengenal banyak praktik bisnis kecil serta apa yang dapat Anda harapkan untuk dihadapi sebagai pemilik bisnis kecil atau wiraswasta seni.

Pada artikel ini kita akan memecah beberapa kejadian dan ide umum dalam bekerja sebagai perancang pakaian. Dari konten yang diproduksi sendiri untuk bekerja dengan printer dan produsen, kami akan menjalankan apa yang perlu Anda ketahui untuk memulai dalam desain pakaian sebelum Anda mulai mencari ide kaos atau membuka toko online.

Mengatur Bisnis

Sebagai permulaan, jika Anda ingin mengoperasikan segala ukuran bisnis, Anda harus siap menerima pajak, pajak penjualan, dan lisensi yang Anda butuhkan untuk mengoperasikan bisnis tersebut secara legal. Di sinilah riset Anda masuk mengenai apa yang area atau negara yang Anda butuhkan untuk menjadi wiraswasta atau pemilik tunggal.

Melakukan bisnis dengan orang lain atau tim kecil? Ini akan menjadi lebih rumit pasti, tapi maju dengan bisnis desain dengan cara apapun tanpa mengetahui berapa pajak yang akan Anda miliki, kapan mengarsipkannya, dan jika Anda bahkan bisa menjual pekerjaan Anda pasti akan menyebabkan sakit kepala seperti itu di masa depan.

Flat Concepts for Business and Creative ProcessFlat Concepts for Business and Creative ProcessFlat Concepts for Business and Creative Process
Konsep Datar untuk Bisnis dan Proses Kreatif

Tempat yang bagus untuk memulai adalah artikel Bagaimana Memulai Bisnis oleh Andrew Blackman. Di dalamnya ia memecah tip untuk membuat bisnis Anda siap beroperasi, termasuk tautan ke artikel terkait bisnis lainnya yang berguna di Envato Tuts+.

Konten Adalah Raja

Seperti bisnis desain lainnya, Anda ingin menjual sesuatu. Dalam hal desain pakaian jadi, Anda bisa menjual desain untuk produk atau produk itu sendiri. Bagaimanapun, Anda harus bisa menunjukkan kepada calon klien dan konten pelanggan untuk dibeli.

Cara yang bagus untuk memulai adalah melalui konsep desain untuk proyek Anda. Entah Anda sudah mendapatkan klien atau Anda sedang mencari, karena bisa menunjukkan konsep desain kaos Anda di kaos itu sendiri akan membantu mereka membayangkan produk atau proposal Anda.

Use mockups when you are on a budgetUse mockups when you are on a budgetUse mockups when you are on a budget
Mock-Up Kaos Pria

Meskipun Anda dapat menggunakan media yang diilustrasikan, saya telah menemukan selama bertahun-tahun menjual pakaian dan aksesoris kepada pembeli eceran yang menjual lembaran harus berisi contoh kerja atau tiruan sebenarnya dari desain tersebut. Seringkali klien atau pembeli eceran menginginkan sesuatu yang nyata. Mereka ingin memastikan bahwa desain yang Anda jual itu akan terlihat persis seperti yang diinginkan. Sebagian besar bukan di departemen kreatif, jadi semakin banyak Anda bisa menyajikan paket lengkap, semakin baik.

Bila Anda belum menyelesaikan sampel pekerjaan atau jalur yang telah selesai, carilah stok mockup seperti yang ada di Envato Market. Ini memungkinkan pembeli, klien, dan pelanggan terhubung dengan pekerjaan Anda. Jika Anda menampilkan mockup sebagai produk jadi di etalase, sebutkan bahwa itu bukan desain yang telah selesai. Sebagian besar saya menganjurkan mockup untuk portofolio, menjual lembaran, dan konsep kerja yang akan memungkinkan Anda mencapai tahap berikutnya dalam pembuatan karya Anda.

Kenali Materi Anda

Katakanlah Anda memiliki beberapa desain fantastis. Bagaimana mereka akan menjadi pakaian jadi? Apakah Anda membuat karya seni vektor yang akan dicetak dengan screen? Apakah Anda berencana untuk konten dicetak secara digital ke kain? Mengetahui apa materi dan proses Anda dari konsep ke produk (atau apa yang akan digunakan produsen Anda) adalah kunci untuk memastikan produk Anda dicetak atau dibuat sesuai yang diharapkan.

Know what requirements printers haveKnow what requirements printers haveKnow what requirements printers have
Set Konsep Perancang

Jika Anda mencetak screen, Anda harus mengetahui keterbatasan printer Anda. Penting untuk mengetahui hal berikut:

  • Batas warna: Berapa banyak warna yang digunakan? Warna apa yang bisa dicetak?
  • Batas layar: Berapa banyak screen yang digunakan? Berapa ukuran mereka?
  • Batas dokumen: Ukuran dan resolusi apa yang terbaik? Apakah objek vektor diperluas? Efeknya bisa dicetak?
  • Batas produk: Permukaan apa yang bisa dicetak? Apa bentuk produknya, dan apakah printer Anda tahu apa yang Anda inginkan?

Entah saya mencetak kaos atau sepatu yang dicetak secara digital, saya memastikan untuk meminta template produk untuk printer dan produsen. Jika Anda melalui situs web yang mencetak pakaian jadi, mereka mungkin akan siap memberi Anda template dan informasi tambahan untuk memastikan desain Anda tercetak dengan benar.

Learn what your products are made fromLearn what your products are made fromLearn what your products are made from
Set Konsep Tekstil

Jika Anda bekerja dengan produsen di pabrik besar, seperti di China, misalnya, Anda mungkin harus memesan sampel dan mengkonfirmasi pesanan Anda sebelum Anda dapat menggunakan template produk mereka. Atau Anda bisa menggunakannya sebagai titik negosiasi. Sulit mendapatkan beberapa pabrik untuk memberi Anda template yang tepat yang Anda butuhkan atau untuk menjelaskan proses pencetakan mereka karena ini adalah bidang yang kompetitif. Saya pasti tidak merekomendasikan produk sampel sebelum mengetahui apakah karya desain dan konsep produk Anda akan diproduksi ulang secara akurat.

Produk sampel bisa menjadi proses yang mahal, terutama jika Anda harus mengulanginya. Tidak ada yang ingin menerima kejutan yang tidak diinginkan dari printer atau produsen, seperti menemukan bahwa sampel sepatu Anda berisi karya seni yang terjiplak berlebihan oleh printer itu sendiri daripada karya seni asli yang Anda kirimkan kepada mereka. Ini bisa menjadi proses yang panjang dan mahal jika Anda tidak yakin bahwa ide Anda akan terbentuk seperti yang diharapkan.

Batasi Produk Anda

Terlalu besar dan terlalu cepat dengan usaha kecil bisa sangat berlebihan. Jika Anda memulai dengan beberapa desain kaos dan menjualnya di toko online, Anda memiliki ruang bernapas dan belajar. Jika Anda segera mendorong ribuan dolar ke produk untuk membuat pakaian dalam garis penuh, akan sulit untuk bangkit kembali jika Anda tidak menjual apa yang Anda harapkan dari awal.

Create and limit your product lineCreate and limit your product lineCreate and limit your product line
Set Konsep Tekstil

Dalam rencana bisnis, Anda harus memilih sudut yang bagus untuk pekerjaan Anda, apakah ini berarti Anda berfokus pada desain kaos, cetakan tekstil, atau merek tunggal yang akan dipasang ke klien, dijual di toko, atau dibawa ke pembeli ritel. Pertumbuhan membutuhkan waktu, dan setiap bisnis, tidak peduli pengalaman yang Anda miliki, akan membutuhkan waktu untuk membangun dirinya sendiri dan mendapatkan klien atau pelanggan yang dibutuhkan untuk berkembang.

Ini bisa sangat menggoda untuk menciptakan, tapi ketika Anda menjalankan bisnis, Anda perlu lebih fokus pada konsistensi produk, desain, dan pemasaran daripada berapa banyak ide yang dapat Anda hasilkan. Ini pasti kualitas dan bukan kuantitas untuk kesuksesan jangka panjang.

Kenali Audiens Anda

Anda mungkin tahu merek atau produk Anda, tapi apakah Anda mengenal audiens yang Anda inginkan? Apakah Anda menjual langsung ke konsumen? Berapa rentang usia mereka? Apakah mereka punya banyak uang untuk dibelanjakan? Atau apakah Anda menjual ke produsen atau bahkan pembeli eceran? Bagaimana mereka ingin didekati untuk membeli?

Dalam kasus penjualan langsung ke konsumen, Anda perlu menyelesaikan pekerjaan Anda dengan cara yang paling sesuai untuk mereka. Seringkali, ini melalui media sosial. Jika target yang Anda maksudkan adalah remaja berusia antara 15 dan 25 tahun, misalnya, Anda akan menemukan Instagram, Facebook, Twitter, dan lebih penting dalam mengembangkan bisnis Anda. Kenali jaringan media sosial dan terlibat dengan pelanggan.

Know your audienceKnow your audienceKnow your audience
Membangun Audiens Media Sosial

Bahkan jika Anda baru memulai dengan beberapa pakaian di toko Etsy, bisa terhubung dengan pembeli potensial adalah suatu keharusan. Seperti disebutkan sebelumnya, presentasi penting. Dalam kasus merek pakaian jadi, buku tampilan sering digunakan tidak hanya untuk berbagi isi produk Anda, tetapi juga untuk menunjukkan kepada khalayak dan gaya hidup yang dituju terkait dengan pekerjaan Anda.

Bergantung pada anggaran Anda, ini mungkin merupakan sesuatu yang Anda buat sepenuhnya dengan foto dan konten yang dipentaskan, atau sesuatu yang Anda berkolaborasi dengan fotografer, model, dan artis make-up. Apapun, itu harus menjadi bagian dari visi merek Anda, dan sering kali berfungsi sebagai bahan pemasaran untuk bisnis dan lini pakaian Anda, tidak peduli ukurannya.

Jika Anda ingin menjual ke perusahaan lain melalui kesepakatan lisensi, langsung menjual ke pengecer (mengikuti jalur grosir) atau variasi lain di mana Anda tidak akan menjual konten Anda secara langsung ke konsumen, Anda harus memilah cara terbaik untuk mendekati calon klien.

Influencer Marketing Doodle ConceptInfluencer Marketing Doodle ConceptInfluencer Marketing Doodle Concept
Influencer Konsep Doodle Pemasaran

Bagi beberapa orang, ini berarti mengumpulkan sampel dan produk serta menampilkan karya Anda di pameran dagang, seperti Pool or Magic. Keduanya diadakan setiap tahun di Las Vegas, Nevada, dan menjembatani kesenjangan antara merek/produsen dan pembeli. Sedangkan rute yang mahal, pameran dagang semacam itu dapat memastikan sebagian besar klien musim atau tahun Anda. Anda juga bisa menjalin jaringan dengan merek, toko, dan perusahaan lain. Ini adalah bidang yang sangat kompetitif, jadi jangan heran jika Anda bukan teman baik dengan stan di dekatnya karena memiliki produk serupa.

Pameran dagang dan konvensi lainnya juga bisa menjadi tempat untuk mendapatkan audiens. Apakah ini berarti Anda menyiapkan sebuah meja di sebuah konvensi komik atau pameran seni, atau menampilkan produk Anda di pameran dagang produk kecil yang lebih banyak melayani pedagang grosir, Anda akan mendapati bahwa mempelajari keterampilan interpersonal tersebut dan mengenal kepada siapa Anda menjual akan melayani Anda dan bisnis Anda dalam jangka panjang.

Hargai Pekerjaan Anda yang Setimpal

Pertama, Anda layak mendapatkannya. Memberi harga adalah pekerjaan sulit oleh seniman siapapun. Apakah Anda mengetahui tingkat kerja per jam? Apakah Anda mencoba bersaing dengan perusahaan besar dengan margin keuntungan kecil? Bagaimana dengan harga grosir versus harga eceran?

Price your artwork fairly to youPrice your artwork fairly to youPrice your artwork fairly to you
Seni Dollar

Jika bisnis desain pakaian Anda adalah desain murni dan bukan produk, Anda mungkin akan menawar pekerjaan Anda untuk klien dengan gaya yang sama seperti freelance desainer dan ilustrator lainnya. Beberapa sumber yang fantastis untuk memberi harga layanan seni adalah sebagai berikut:

Jika bisnis desain pakaian Anda mencakup penjualan produk, Anda perlu mempertimbangkan biaya pembuatannya (termasuk perancangan), biaya operasi, dan biaya bahan. Anda juga perlu mempertimbangkan harga grosir, harga eceran, dan harga jual, tidak ada yang memotong keuntungan Anda kecuali jika Anda menjual sesuatu dengan harga tertentu. Akhirnya, Anda harus mempertimbangkan produk sejenis apa yang akan ada di pasar. Seringkali Anda harus memberi harga secara kompetitif, yang bisa berarti perubahan produk atau sumber daya untuk bersaing dengan merek lain.

Ini bukan tugas yang mudah untuk memberi harga pekerjaan Anda atau produk, tetapi Anda akan menemukan banyak nasihat besar dan alat-alat dalam bagian Bisnis dari Envato Tuts+ serta yang fokus lain pada usaha kecil. Tidak masalah dengan produk apa yang Anda jual: dasar-dasar bisnis sama saja, dan Anda akan menemukan banyak saran bagus di luar sana untuk memulai sesuatu yang fantastis.

Kesimpulan

Menjual seni adalah bisnis. Ketika ingin menjadi perancang pakaian dalam istilah Anda sendiri, Anda harus memperlakukannya seperti bisnis kecil yang nyata. Anda adalah pemilik bisnis kecil, dan sementara jenis bisnis Anda mungkin berbeda, berikut ini benar, jadi mari tinjau:

  • Siapkan bisnis! Jika Anda ingin menjadi wiraswasta atau wirausahawan, bersiaplah untuk sukses dengan memastikan Anda telah mempelajarinya dan tidak akan ada kejutan yang mengerikan pada musim pajak.
  • Konten adalah raja! Fokus utama anda akan selalu menjadi konten anda. Itu roti dan mentega; itulah yang Anda bawa ke dunia pakaian!
  • Kenali materi dan proses Anda. Printer, tinta, kain, dan konstruksi semuanya penting dalam desain pakaian, dan semakin Anda tahu tentang apa yang ingin Anda ciptakan, semakin sedikit sakit kepala yang Anda miliki.
  • Batasi fokus Anda bila memungkinkan. Biarkan lini produk dan desain Anda tumbuh seiring waktu.
  • Kenali audiens Anda! Apakah Anda menjual ke pembeli atau konsumen, tahu siapa target Anda dan bagaimana cara menjangkau mereka dengan cara yang menarik dan sesuai.
  • Hargai diri Anda setimpal, karena Anda! Sekalipun ini adalah proyek sampingan, Anda menginginkannya menjadi sesuatu yang akan menghasilkan keuntungan dalam jangka panjang.
One subscription.
Unlimited Downloads.
Get unlimited downloads