1. Design & Illustration
  2. Affinity Designer

Transisi Dari Adobe Illustrator ke Affinity Designer

by
Read Time:22 minsLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by AaliyaA (you can also view the original English article)

Ini tidak selalu sesering Anda sampai pada suatu saat dalam hidup ketika Anda akhirnya merasa terjebak, terengah-engah untuk menghirup udara segar sementara setiap sel di tubuh Anda terus mengatakan kepada Anda untuk membuat perubahan. Percaya atau tidak, hal itu terjadi pada kita juga para pengadu visual, seperti yang saya pelajari beberapa waktu yang lalu.

Jadi di sini kita tujuh tahun kemudian, tujuh tahun menggunakan produk digital yang sama untuk membantu saya menggiling dan membentuk setiap piksel kecil yang pernah saya bayangkan dalam pikiran saya, dan untuk beberapa alasan saya tidak pernah memiliki keberanian untuk membuang dan mengalami sesuatu baru, sesuatu yang berbeda, hingga sekarang.

Hari ini, saya akan berbagi dengan Anda perjalanan saya, pengalaman saya beralih dari Adobe Illustrator ke Affinity Designer, dan membuat daftar tonjolan jalan utama yang harus saya kuasai sendiri menggunakan mouse dan keyboard yang terpercaya.

Jadi, jika Anda telah menemukan diri Anda di lubang yang sama, biarkan saya memberi Anda bantuan, sehingga Anda dapat memulai perjalanan baru Anda.

Langsung saja dengan Affinity Designer tutorials, kami, atau baca terus untuk mengetahui lebih lanjut.

1. Antarmuka Pengguna

Hal pertama yang harus selalu Anda perhatikan ketika Anda akhirnya memutuskan untuk mengubahnya dan mencoba aplikasi desain grafis baru adalah antarmuka sebenarnya itu sendiri, yang kadang-kadang bisa menjadi pemecah masalah, terutama jika tata letak benar-benar berbeda dari yang biasa Anda gunakan.

Sekarang, saya senang mengatakan bahwa Affinity Designer mempertahankan tata letak yang hampir sama dengan Illustrator, di mana UI secara hati-hati dibagi menjadi a left tool panel, a top control panel, dan tentu saja panel groups Anda yang menempel di sebelah kanan.

affinity designer interfaceaffinity designer interfaceaffinity designer interface

2. Menyiapkan Dokumen Baru

Hal berikutnya adalah yang saya periksa setelah perangkat lunak berjalan dan berjalan adalah proses menyiapkan proyek baru.

Mungkin terlihat aneh untuk menyebutkan ini, tetapi ketika datang untuk membuat Dokumen Baru, fitur yang paling kuat yang saya percaya Illustrator adalah memberikan pengguna kemampuan untuk mengatur beberapa Artboards dari awal.

illustrator new document setupillustrator new document setupillustrator new document setup

Saya agak sedikit sedih melihat Affinity Designer mengambil pendekatan yang sedikit berbeda, karena itu hanya memungkinkan Anda untuk membuat satu artboard dari dalam jendela prompt (yang bahkan tidak dicentang secara default), memberikan Anda opsi untuk menambahkan lebih banyak setelahnya .

Sekarang, ini bukan implementasi yang buruk, tetapi saya ingin sekali menumpuk dan mendistribusikan artboards saya menggunakan bidang input daripada harus menyeret dan menempatkannya secara manual menggunakan mouse.

affinity designer new document setupaffinity designer new document setupaffinity designer new document setup

3. Navigasi dan Interaksi

Oke, jadi seperti yang telah kita lihat, orang-orang baik di Serif memastikan bahwa Afinitas mencakup tata letak yang sama, tetapi bagaimana aplikasi ini berfungsi ketika datang ke tugas-tugas penting seperti menavigasi dan berinteraksi dengan Artboard?

3.1. Memperbesar

Di Illustrator, untuk memperbesar atau memperkecil, yang harus Anda lakukan hanyalah menekan dan menahan tombol Alt, sambil menggulir ke atas atau ke bawah menggunakan roda mouse untuk mendapatkan sedekat atau sejauh yang Anda inginkan dari Artboard. Anda dapat mencapai hasil yang sama dengan menekan tombol Control dan kemudian menekan + / - simbol, atau dengan menggunakan dedicated Zoom Tool (Z), yang dapat Anda bergantian dengan menekan tombol Alt modifier.

Afinitas Designer mengikuti pendekatan yang sama, hanya menggunakan tombol Control bukan Alt satu, dalam kombinasi dengan roda mouse atau + / - simbol untuk memperbesar atau memperkecil Artboard.

Bagi saya, ini adalah perubahan sederhana untuk membiasakan begitu saya menghabiskan beberapa menit bermain dengan aplikasi tersebut.

3.2. Bergulir

Ketika tiba saatnya menggulir, saya akan jujur bahwa saya tidak sering menggunakannya, Illustrator memungkinkan Anda menggulir dokumen secara vertikal dengan menekan tombol Shift dan kemudian menggunakan roda mouse. Untuk pergi secara horizontal, yang harus Anda lakukan hanyalah menekan dan menahan tombol Control sambil menggerakkan roda gulir.

Dalam Affinity, Anda menggunakan tombol Shift dalam kombinasi dengan roda mouse untuk menggulir secara horizontal, dan tombol Alt untuk berpindah secara vertikal. Sekarang ini bukan perubahan besar, tapi saya pikir itu akan baik untuk disebutkan, terutama jika Anda terbiasa menavigasi dengan cara ini.

3.3. Navigasi

Ketika datang untuk dapat menavigasi ke bagian tertentu dari Artboard Anda, Illustrator memberi Anda pilihan untuk melakukan itu menggunakan panel Navigator khusus.

illustrator navigator panelillustrator navigator panelillustrator navigator panel

Jika Anda sangat bergantung pada fungsi ini, Anda akan senang melihatnya diimplementasikan menggunakan pendekatan yang sangat mirip di Affinity Designer, di mana Anda dapat dengan mudah mengeklik bagian tertentu dan perangkat lunak akan segera pindah ke bagian Artboard tersebut, memungkinkan Anda untuk memperbesar atau memperkecil menggunakan kedua tombol khusus atau penggeser persentase.

affinity designer navigator panelaffinity designer navigator panelaffinity designer navigator panel

Secara pribadi, saya lebih suka menggunakan Hand Tool (H) (View Tool (H) di Affinity Designer) yang Anda dapat dengan mudah beralih kembali dan maju ke dengan menekan Spasi, sambil mengklik dan menyeret untuk memindahkan Artboard sekitar.

4. Penciptaan dan Pemilihan Bentuk Dasar

Segera setelah saya terbiasa berinteraksi dengan Artboard saya, saya melanjutkan untuk melihat bagaimana Affinity menangani pembuatan dan pemilihan bentuk, karena itulah yang biasanya Anda lakukan dalam aplikasi grafik jenis ini. Di sinilah hal-hal mulai berubah sedikit, tetapi tidak begitu banyak untuk membuat Anda menjadi gila.

4.1. Membuat Bentuk Geometris

Ketika datang untuk membuat bentuk geometrik sederhana, Illustrator memberi Anda lima jenis alat bentuk yang dapat Anda gunakan untuk mulai membuat karya seni Anda: the Rectangle Tool (M), a Rounded Rectangle Tool,an Ellipse Tool (L),a Polygon Tool, dan the Star Tool.

Semuanya dapat ditemukan di left tool panel, di bawah Rectangle Tool (M), dan dapat dengan cepat diakses hanya dengan menahan tombol kiri mouse hingga daftar dropdown muncul atau dengan menggunakan pintasan keyboard bagi mereka yang memilikinya.

Meskipun tidak ada indikator visual khusus, baik alat Polygon dan Star memberi Anda kemampuan untuk menambah atau menghapus sisi, menggunakan tombol panah Up dan Down, yang dapat menambah atau mengurangi kompleksitas objek, memungkinkan Anda untuk membuat bentuk.

illustrator shape toolsillustrator shape toolsillustrator shape tools

Untuk membuat bentuk yang sebenarnya, Anda memiliki pilihan untuk pergi secara manual dengan mengklik dan menahan sambil menyeret mouse untuk mendapatkan ukuran dan bentuk yang diinginkan, di mana tombol Shift memungkinkan Anda untuk membuat bentuk yang sempurna (baik itu persegi, elips, a polygon, dll.) dan Alt satu memungkinkan Anda menggambar atau mengubah ukuran bentuk dari pusat keluar. Anda juga dapat memindahkan bentuk saat Anda membuatnya dengan menekan Spasi, dan kemudian memposisikan ulang menggunakan mouse.

creating a square using the click-and-drag method in illustratorcreating a square using the click-and-drag method in illustratorcreating a square using the click-and-drag method in illustrator

Metode kedua — yang saya gunakan secara pribadi — memberi Anda tingkat presisi yang lebih tinggi, karena Anda dapat memilih alat bentuk yang diinginkan dan kemudian klik kiri di mana saja di dalam area kerja untuk memunculkan sedikit jendela munculan, yang memungkinkan Anda untuk menyempurnakan fitur yang berbeda (widthheightcorner radiusradiussides, and/or points).

example of creating a rounded rectangle in illustratorexample of creating a rounded rectangle in illustratorexample of creating a rounded rectangle in illustrator

Pada pandangan pertama, Affinity tampaknya mengikuti pendekatan yang sama karena Anda memiliki Rectangle Tool (M), an Ellipse Tool (M), a Rounded Rectangle Tool (M), dan a Triangle Tool, yang secara individu dipisahkan di dalam the left toolbar .

affinity designer shape toolsaffinity designer shape toolsaffinity designer shape tools

Sekarang, jika kita melihat lebih dekat pada the Triangle Tool, Anda akan melihat bahwa itu memiliki panah tarik-turun kecil yang, jika Anda mengekliknya, akan menunjukkan opsi lain yang tersedia, yang cukup banyak mengejutkan saya .

affinity designer shape tools expandedaffinity designer shape tools expandedaffinity designer shape tools expanded

Ketika datang untuk menggunakan salah satu alat dan menciptakan bentuk yang sebenarnya, hal-hal menjadi sedikit berbeda karena satu-satunya cara Anda dapat melakukannya adalah menggunakan metode klik-dan-seret. Ini bukanlah hal yang buruk, karena Anda mendapatkan indikator Width dan Height visual, tetapi bisa menjadi sedikit lebih lambat dan lebih menjengkelkan, terutama ketika Anda mengetahui dimensi yang tepat yang perlu diambil oleh bentuk. Hal lain yang berbeda adalah Anda tidak dapat menambahkan atau menghapus sisi ke berbagai jenis bentuk, seperti yang dapat Anda lakukan di Illustrator menggunakan tombol panah Atas dan Bawah, tetapi jujur saja saya tidak pernah menggunakan opsi sebanyak itu.

example of creating a square in affinity using the click-and-drag methodexample of creating a square in affinity using the click-and-drag methodexample of creating a square in affinity using the click-and-drag method

Mirip dengan Illustrator, Affinity memberi Anda kemampuan untuk menggunakan tombol Shift untuk membatasi proporsi bentuk saat menyeret (berguna saat membuat kotak, lingkaran sempurna, dll.), Dan / atau tombol Kontrol untuk menggambar atau mengubah ukuran bentuk dari keluar. Anda juga dapat memindahkan bentuk saat menggambarnya dengan menekan Spasi, dan bahkan memutarnya — apanya? —menggunakan the mouse’s right click.

example of rotating a square while creating it in affinity designerexample of rotating a square while creating it in affinity designerexample of rotating a square while creating it in affinity designer

4.2. Pemilihan Bentuk Dasar

Jadi, kita telah melihat bahwa membuat bentuk di Affinity tidak begitu berbeda, tetapi bagaimana hal itu berlaku ketika memilihnya setelahnya? Nah, jika Anda akrab dengan Illustrator, Anda mungkin tahu bahwa Anda dapat dengan mudah memilih bentuk dengan left clicking di atasnya menggunakan Selection Tool (V) khusus.

example of shape selection in illustrator using the selection toolexample of shape selection in illustrator using the selection toolexample of shape selection in illustrator using the selection tool

Jika Anda perlu memilih beberapa bentuk, Anda dapat dengan cepat melakukannya dengan menekan tombol Shift, sambil mengklik yang ingin Anda sertakan dalam pilihan Anda.

example of multiple shape selection using the click-and-drag method in illustratorexample of multiple shape selection using the click-and-drag method in illustratorexample of multiple shape selection using the click-and-drag method in illustrator

Anda dapat mencapai hasil yang sama menggunakan metode klik-dan-seret, di mana Anda mengeklik dan seret menggunakan Selection Tool (V) untuk memilih bentuk yang diinginkan. Meskipun mungkin lebih cepat, ini tidak tepat dan membantu begitu Anda berurusan dengan objek tumpang tindih yang lebih besar.

example of multiple shape selection using the click-and-drag method in illustratorexample of multiple shape selection using the click-and-drag method in illustratorexample of multiple shape selection using the click-and-drag method in illustrator

Cara lain untuk membuat seleksi adalah dengan menggunakan panel Layers, di mana jika Anda memperluas layer, Anda dapat melihat semua bentuk di atasnya, yang kemudian Anda dapat dengan mudah memilih menggunakan lingkaran target kecil.

example of shape selection using the layers panel in illustratorexample of shape selection using the layers panel in illustratorexample of shape selection using the layers panel in illustrator

Jika Anda perlu memilih semua bentuk yang ada, Anda dapat dengan cepat melakukan ini menggunakan pintasan keyboard Kontrol-A.

Ketika datang untuk membentuk seleksi, Affinity dilengkapi dengan Move Tool (V) sendiri, yang pada dasarnya berperilaku sama seperti Illustrator's Selection Tool (V), di mana Anda dapat dengan mudah memilih bentuk hanya dengan mengkliknya.

example of shape selection using the move tool in affinity designerexample of shape selection using the move tool in affinity designerexample of shape selection using the move tool in affinity designer

Jika Anda mencoba menggunakan metode klik-dan-seret, Anda akan melihat bahwa semuanya sedikit berbeda, karena Anda harus memastikan bahwa pilihan Anda tumpang tindih dengan seluruh permukaan bentuk (s), jika tidak, perangkat lunak tidak akan menyertakannya / mereka dalam pilihan Anda.

example of multiple shape selection using the click-and-drag method in affinityexample of multiple shape selection using the click-and-drag method in affinityexample of multiple shape selection using the click-and-drag method in affinity

Setelah mengerjakan beberapa proyek, saya menemukan bahwa cara termudah untuk membuat pilihan dari sejumlah besar bentuk adalah menggunakan Layers panel, di mana Anda dapat dengan cepat memilih bentuk hanya dengan mengkliknya, menambahkan dan / atau menghapus yang baru dari pilihan sambil menekan tombol Kontrol.

example of shape selection using the layers panel in affinity designerexample of shape selection using the layers panel in affinity designerexample of shape selection using the layers panel in affinity designer

Seperti Illustrator, Anda dapat dengan cepat memilih semua bentuk Anda saat dibutuhkan dengan menggunakan pintasan keyboard Kontrol-A.

4.3. Pengelompokan Bentuk

Ketika berhadapan dengan banyak bentuk, kemampuan untuk memilih dan mengelompokkan mereka menjadi suatu keharusan, dan saya senang untuk mengatakan bahwa Affinity mengambil pendekatan yang akrab, di mana Anda dapat dengan cepat membuat sekelompok objek dengan right clicking > Group atau dengan menggunakan pintasan keyboard Kontrol-G.

how to make a group in affinity designerhow to make a group in affinity designerhow to make a group in affinity designer

Untuk memutus grup, cukup pilih dan right click > Ungroup atau gunakan pintasan keyboard Control-Shift-G.

how to ungroup shapes in affinity designerhow to ungroup shapes in affinity designerhow to ungroup shapes in affinity designer

5. Menyesuaikan Bentuk Objek

Oke, jadi kami telah melihat bagaimana Affinity berperilaku ketika datang untuk membuat bentuk geometris dasar, tetapi bagaimana ketika Anda ingin menyesuaikannya?

5.1. Terminologi: Jangkar vs. Node

Seperti yang Anda ketahui, Illustrator menggunakan apa yang disebut sebagai anchor points untuk mendefinisikan bentuk jalur (baik itu terbuka atau tertutup), yang berfungsi sebagai pin kecil yang membantu membatasi bentuknya.

illustrator anchor points exampleillustrator anchor points exampleillustrator anchor points example

Affinity bekerja cukup banyak identik karena menggunakan apa yang disebut nodes, yang pada dasarnya adalah hal yang sama, karena mereka melayani fungsi yang sama.

affinity designer node exampleaffinity designer node exampleaffinity designer node example

5.2. Pemilihan Jangkar / Node

Perbedaan utama antara keduanya adalah cara aplikasi menangani pilihan mereka.

Di Illustrator, anchor tidak dapat diakses secara langsung menggunakan Selection Tool (V) biasa , yang karenanya dilengkapi dengan Direct Selection Tool (A) khusus yang memungkinkan Anda untuk memilih satu per satu secara individual dan hanya dengan mengkliknya.

Affinity juga dilengkapi dengan Node Tool (A) khusus sendiri, tetapi berperilaku agak berbeda, karena jika Anda berurusan dengan bentuk geometris dasar Anda tidak akan dapat mengakses node secara langsung hingga Anda mengonversinya menjadi kurva menggunakan the Convert to Curves function.

node selection example in affinity designernode selection example in affinity designernode selection example in affinity designer

Setelah bentuk Anda diubah menjadi kurva, Anda dapat dengan mudah memilih salah satu simpulnya dengan mengkliknya, yang akan mengisi kotak kecil untuk memberi tahu Anda bahwa pemilihan telah dibuat.

Sekarang, saya akan jujur, jika Anda baru mengenal perangkat lunak dan tidak melalui dokumentasi resmi, ini mungkin akan membuat Anda kehilangan sedikit, terutama jika Anda terbiasa dengan cara Illustrator menangani jenis khusus ini seleksi, itulah sebabnya saya ingin menunjukkannya.

individual node selection in affinity designerindividual node selection in affinity designerindividual node selection in affinity designer

5.3. Penyesuaian Bentuk Dasar

Ketika datang ke penyesuaian bentuk dasar, berdasarkan reposisi jangkar, Illustrator memberi Anda kemampuan untuk dengan cepat mengubah tampilan objek, dengan memilih dan menyeret titik jangkar menggunakan mouse atau dengan mendorongnya menggunakan tombol panah arah. Tergantung pada tingkat presisi yang Anda butuhkan, Anda dapat memilih salah satu dari yang lain.

basic shape adjustment in illustratorbasic shape adjustment in illustratorbasic shape adjustment in illustrator

Setelah Anda melakukan langkah tambahan tersebut, Affinity pada dasarnya memungkinkan Anda untuk mencapai hasil yang sama menggunakan pendekatan klik dan seret, yang cukup dapat dimengerti karena mungkin ini adalah cara paling alami untuk melakukan jenis penyesuaian ini.

basic shape adjustment in affinity designerbasic shape adjustment in affinity designerbasic shape adjustment in affinity designer

Sekarang, jika Anda ingin mencapai tingkat presisi tertinggi, Illustrator dilengkapi dengan Move tool khusus (right click > Transform > Move or Shift-Control-M) yang memungkinkan Anda untuk memposisikan kembali titik jangkar yang dipilih (atau bahkan seluruh bentuk ) menggunakan nilai numerik yang tepat dari pilihan Anda sendiri.

basic shape adjustment in illustrator using the move toolbasic shape adjustment in illustrator using the move toolbasic shape adjustment in illustrator using the move tool

Sayangnya, Affinity tidak datang dengan alat yang serupa. Sebaliknya, ini memungkinkan Anda untuk mencapai hasil yang sama menggunakan panel Transform, di mana Anda dapat mengontrol posisi x dan y node Anda (atau seluruh bentuk) dengan cara yang sama.

Masalahnya agak rumit, karena setiap kali Anda membuat penyesuaian, Anda harus menambahkan atau menghapus jumlah piksel yang Anda inginkan agar simpulnya berpindah dari koordinat yang bersangkutan. Sebagai contoh, dalam kasus saya, saya ingin meluruskan kembali simpul kiri atas ke kanan, yang berarti saya harus melakukan matematika cepat di mana saya menghapus jarak antara posisi saat ini dan yang ingin saya capai dari y saya berkoordinasi, jadi 288-128 = 160 px.

basic shape adjustment in affinity using the transform panelbasic shape adjustment in affinity using the transform panelbasic shape adjustment in affinity using the transform panel

5.4. Penyesuaian Bentuk Lanjut

Jadi, kami telah melihat bahwa Anda dapat dengan mudah mengubah bentuk objek geometrik dengan memposisikan kembali titik jangkar / nodusnya, tetapi bagaimana Affinity menangani penyesuaian yang lebih canggih?

Sering kali, ketika saya mengerjakan komposisi mendetail berdasarkan bentuk geometris dasar, saya menemukan diri saya melakukan penyesuaian yang lebih baik pada mereka dengan menghapus bagian dari jalurnya.

Sebagai contoh, katakanlah kita ingin membuka lingkaran dengan menghapus separuh bagian kiri sepenuhnya.

Di Illustrator, Anda dapat dengan mudah mencapai ini dengan memilih titik anchor kiri menggunakan Direct Selection Tool (A), lalu menghapusnya hanya dengan menekan Delete.

example of opening up a path in illustratorexample of opening up a path in illustratorexample of opening up a path in illustrator

Affinity membuat hal-hal sedikit lebih rumit (tetapi menjadi lebih baik), karena jika Anda mencoba dan menerapkan metode yang sama, Anda akan melihat bahwa alih-alih membuka jalan, akhirnya menghapus nodus dari jalur bentuk.

example of opening up a path in affinity using a similar methodexample of opening up a path in affinity using a similar methodexample of opening up a path in affinity using a similar method

Untuk mencapai hasil yang sama, Anda harus memilih node yang diinginkan menggunakan Node Tool (A) dan kemudian membukanya menggunakan Break Curve Action, yang akan memisahkan dua jalur penulisan. Kemudian, Anda dapat memilih dan menghapusnya secara individual menggunakan tombol Delete, yang akan memberi Anda hasil yang diinginkan.

example of opening up a path in affinityexample of opening up a path in affinityexample of opening up a path in affinity

Hal ini terjadi karena perangkat lunak melihat setengah kiri sebagai terdiri dari dua jalur kecil yang bersatu di mana bertemu simpul horisontal mereka. Awalnya saya melihatnya sebagai tidak praktis, tetapi setelah terbiasa, saya merasa itu sangat membantu, terutama ketika saya harus menghapus bagian yang lebih kecil dari jalur bentuk.

Dalam Affinity Anda dapat dengan mudah menghapus bagian kiri bawah dari jalur lingkaran menggunakan Break Curve Action, di mana di Illustrator Anda harus menambahkan dan menghapus titik anchor baru darinya.

example of removing the bottom quarter of a circle in affinity designerexample of removing the bottom quarter of a circle in affinity designerexample of removing the bottom quarter of a circle in affinity designer

6. Bentuk Alignment dan Distribusi

Jadi kami telah melihat bagaimana bentuk dibuat dan disesuaikan. Sekarang mari kita bicara sedikit tentang keselarasan.

Saya akan benar-benar jujur. Ketika datang untuk menyelaraskan bentuk, saya menemukan bahwa Illustrator memiliki tangan atas sejak panel Align, sesederhana mungkin terlihat, benar-benar dipikirkan dengan baik.

Hanya dengan menggunakan beberapa klik, Anda dapat dengan mudah memposisikan bentuk apa pun di tengah Artboard Anda selama Anda memastikan bahwa keselarasan dibuat untuknya (Align To> Align to Artboard).

example of center aligning a shape in illustrator using the align panelexample of center aligning a shape in illustrator using the align panelexample of center aligning a shape in illustrator using the align panel

Jika Anda perlu untuk menyelaraskan bentuk satu atau lebih untuk objek tertentu, Anda dapat dengan mudah melakukan itu dengan memilih mereka dan kemudian mengklik salah satu yang Anda ingin membuat penyelarasan, untuk mengajar perangkat lunak untuk menggunakannya sebagai  key object.

example of aligning multiple shapes to a key object in illustratorexample of aligning multiple shapes to a key object in illustratorexample of aligning multiple shapes to a key object in illustrator

Ingin menjauhkan dua atau beberapa bentuk dari satu sama lain, Anda dapat dengan cepat melakukannya menggunakan opsi Distribute Spacing, di mana Anda menetapkan key object dari pilihan Anda, dan kemudian masukkan jumlah piksel yang Anda inginkan perangkat lunak untuk mendorong bentuk lain dari saya.

multiple shape distribution in illustratormultiple shape distribution in illustratormultiple shape distribution in illustrator

Beralih ke Affinity Designer, dan semua keberpihakan individu biasa bekerja seperti yang Anda harapkan, karena Anda dapat dengan mudah menyelaraskan bentuk ke setiap tepi Artboard atau pusatnya menggunakan opsi Align Horizontally dan Vertical.

example of center aligning a shape in affinity designerexample of center aligning a shape in affinity designerexample of center aligning a shape in affinity designer

Apa yang sebenarnya menarik adalah bahwa dua kontrol sumbu datang terpisah, memberi Anda kontrol lebih besar atas metode penyelarasan, karena jika Anda memiliki beberapa bentuk yang dipilih, Anda tidak hanya dapat menyelaraskannya ke bagian yang berbeda dari Artboard, tetapi juga satu sama lain.

Saya tidak tahu persis bagaimana ini akan berguna untuk alur kerja sehari-hari yang nyata, tetapi saya benar-benar terkejut dengan penerapannya.

aligning multiple shapes in affinityaligning multiple shapes in affinityaligning multiple shapes in affinity

Hal-hal mulai mengambil giliran yang lebih buruk ketika datang untuk mendistribusikan beberapa objek menggunakan nilai numerik tertentu, karena dibandingkan dengan Illustrator di mana Anda dapat memilih objek kunci yang distribusi dibuat, di Affinity distribusi selalu dibuat dari the Selection Bounds. Ini tidak perlu menjadi pemecah masalah, tetapi perlu waktu untuk terbiasa, terutama jika alur kerja Anda sangat bergantung pada alat khusus ini.

distributing multiple shapes in affinity designerdistributing multiple shapes in affinity designerdistributing multiple shapes in affinity designer

7. Menyalin dan Menempelkan Perilaku

Setelah saya melihat bagaimana penyelarasan bentuk dan distribusi bekerja, saya ingin memeriksa bagaimana proses penyalinan dan penyalinan berperilaku, karena saya cenderung menggunakan fitur ini banyak.

Di Illustrator, untuk menyalin bentuk Anda menggunakan pintasan keyboard Control-C, yang akan menambahkannya ke Clipboard, memungkinkan Anda untuk menempelkannya kembali ke Artboard menggunakan lima metode yang berbeda:

  • Control-V, yang akan menempelkan salinan secara acak di dalam permukaan Artboard
  • Control-F, yang akan menempelkan salinan di depan bentuk aslinya
  • Control-B, yang akan menempelkan salinan di balik bentuk aslinya
  • Shift-Control-V, yang akan menempelkan salinan di tempatnya
  • Alt-Shift-Control-V, yang akan menempelkan salinan bentuk pada semua Artboards yang tersedia
pasting shortcuts in illustratorpasting shortcuts in illustratorpasting shortcuts in illustrator

Di Affinity, Anda dapat menggunakan pintasan keyboard Control-C yang sama untuk menambahkan salinan bentuk ke Clipboard.

Yang berbeda adalah bahwa untuk menempelkan salinan, Anda menggunakan pintasan Control-V, yang akan membuat dan memposisikan duplikat di depan dokumen asli, yang merupakan sesuatu yang sangat saya sukai, sejak kapan saya menyalin bentuk, saya berharap duplikasinya muncul di tempat yang sama persis.

Ada beberapa variasi lain yang dapat dilihat dari dalam menu bagian atas Edit, tetapi bagi saya yang satu ini terasa cukup.

pasting shortcuts in affinity designerpasting shortcuts in affinity designerpasting shortcuts in affinity designer

8. Bentuk Isolasi

Sering kali ketika saya mengerjakan proyek yang lebih rumit, saya sering akhirnya mengisolasi bagian-bagian tertentu dari itu untuk mengambil waktu dan menyempurnakan bentuk penulisan mereka tanpa terganggu oleh semua kekacauan.

Illustrator hadir dengan Isolation Mode khusus, yang memungkinkan Anda untuk fokus pada bentuk tertentu atau kelompok bentuk dengan mengklik ganda pada mereka, atau dengan right clicking > Isolate Specified Path/Group Tertentu. Sekali dalam Isolation, semua bentuk lainnya menjadi tidak dapat dipilih, tingkat Opacity mereka diturunkan sehingga mereka tidak akan mengalihkan perhatian Anda dari pekerjaan Anda.

isolated shape example in illustratorisolated shape example in illustratorisolated shape example in illustrator

Cara lain yang dapat Anda isolasi satu bentuk, grup, atau bahkan seluruh lapisan adalah dengan menggunakan panel Layers , di mana Anda pertama-tama memilih apa yang ingin Anda isolasikan dan kemudian membuka menu panel dan tekan Enter Isolation Mode.

Panel akan segera menunjukkan bahwa Anda berada dalam Isolation Mode dengan menyembunyikan semua bentuk lainnya, sehingga jika Anda memiliki grup atau lapisan yang lebih besar, Anda hanya akan dapat memilih bentuk-bentuk yang merupakan bagian darinya.

example of isolated shapes in illustratorexample of isolated shapes in illustratorexample of isolated shapes in illustrator

Untuk keluar dari Isolation Mode, yang harus Anda lakukan hanyalah menekan tombol Escape, atau right click > Exit Isolation Mode.

Affinity Designer memungkinkan Anda untuk mengisolasi setiap bentuk, grup, atau layer individual, tetapi itu melakukan hal-hal sedikit berbeda, karena Anda hanya dapat melakukannya dari panel Layers, dengan mengklik kiri pada thumbnail mereka sambil menekan tombol Alt. Segera setelah Anda memasuki mode isolasi, semua bentuk lain benar-benar tersembunyi sehingga seluruh fokus berada pada salah satu yang perlu Anda kerjakan.

example of isolated shape in affinity designerexample of isolated shape in affinity designerexample of isolated shape in affinity designer

Untuk keluar dari mode isolasi, yang harus Anda lakukan hanyalah menekan tombol Escape, yang akan mengembalikan semua bentuk lainnya.

9. Kliping Masker

Salah satu fitur Illustrator favorit saya adalah kemampuannya menggunakan Clipping Mask untuk menyembunyikan bagian tertentu dari permukaan suatu objek.

Prosesnya sangat sederhana, karena yang harus Anda lakukan adalah membuat bentuk yang diinginkan, yang akan Anda posisikan di atas objek atau grup yang ingin Anda mask, dan kemudian dengan keduanya dipilih, Anda cukup right click > Make Clipping Mask.

example of creating a clipping mask in illustratorexample of creating a clipping mask in illustratorexample of creating a clipping mask in illustrator

Bentuk dari bawahnya akan langsung menjepit ke permukaan bagian atas, perangkat lunak menyembunyikan seluruh bagian yang jatuh di luar topeng.

example of masked shape in illustratorexample of masked shape in illustratorexample of masked shape in illustrator

Untuk melepaskan topeng, yang harus Anda lakukan hanyalah memilihnya, lalu right click > Release Clipping Mask.

example of releasing a clipping mask in illustratorexample of releasing a clipping mask in illustratorexample of releasing a clipping mask in illustrator

Affinity, di sisi lain, mengambil pendekatan yang berbeda (lagi), di mana untuk menutupi objek Anda harus menggunakan panel Layers, di dalamnya Anda harus menyeret bentuk yang ingin Anda gunakan sebagai topeng di atas salah satu yang akan bertopeng.

example of creating a clipping mask in affinity designerexample of creating a clipping mask in affinity designerexample of creating a clipping mask in affinity designer

Untuk melepaskan topeng, Anda harus mengeklik thumbnail kedua (yang dengan persegi kecil yang disilang) dan seret ke bawah, yang akan segera membebaskannya.

10. Opsi Jaringan

Peluru terakhir dari daftar saya adalah tentang grid, yang mana Affinity mengejutkan saya dan membawa game ke tingkat yang lain.

Jangan salah, Illustrator memberi Anda sistem Grid yang sangat kuat yang dapat Anda edit dan gunakan, tetapi apa yang berhasil diterapkan Serif membuat saya mengambil semua kekurangan kecil dan membuangnya ke luar jendela, karena kemungkinan grid benar-benar tidak ada habisnya.

Jika Anda ingin tahu apa yang saya bicarakan, cukup buka View> Grid dan Axis Manager, yang akan memunculkan jendela berikut.

affinity grid and axis manageraffinity grid and axis manageraffinity grid and axis manager

Setelah jendela muncul, centang opsi Show grid, pastikan untuk menghapus centang pada Use automatic grid, yang akan memungkinkan Anda untuk memilih antara Basic dan Advanced. Karena kami ingin menggunakan kemampuan penuh perangkat lunak, pastikan Anda memilih yang terakhir, lalu klik pada menu tarik-turun Grid type, dan biarkan semuanya tenggelam.

example of available grids in affinity designerexample of available grids in affinity designerexample of available grids in affinity designer

Saya tidak akan membahas lebih lanjut, karena rekan kerja saya Kezz Bracey melakukan pekerjaan yang fantastis dalam menyajikan semua fungsi dan kemungkinan berbeda yang datang dengan menyiapkan setting up a custom grid withinAffinity Designer, yang sangat saya sarankan untuk Anda baca.

Kesimpulan

Jadi, seperti yang Anda lihat, transisi ke Affinity Designer dapat menjadi sedikit rumit, terutama jika Anda sangat mengakar pada cara Illustrator menangani tugas yang berbeda.

Seperti yang saya tunjukkan, belum lama ini saya berada dalam situasi yang sama seperti banyak dari Anda sekarang, di mana saya perlu mencari tahu apakah ada alternatif yang layak untuk Illustrator, dan saya senang untuk mengatakan bahwa saya telah berhasil untuk menemukan satu di Affinity..

Saya akan mengakhiri pada catatan itu, tetapi jika Anda memiliki pertanyaan, jangan ragu untuk mempostingnya di bagian komentar dan saya akan menghubungi Anda sesegera mungkin.

Selain itu, jangan lupa Anda dapat memperluas keterampilan Affinity Designer Anda dengan melihat tutorial yang luar biasa ini:

One subscription.
Unlimited Downloads.
Get unlimited downloads