Students Save 30%! Learn & create with unlimited courses & creative assets Students Save 30%! Save Now
Advertisement
  1. Design & Illustration
  2. Art History
Design

Sejarah Seni: Seni Byzantine dan Seni Islam

by
Length:ShortLanguages:
This post is part of a series called A Beginner's Guide to Art History.
History of Art: Roman
History of Art: Asian Art

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Anissa Anwar (you can also view the original English article)

Selamat datang kembali di serial kami pada sejarah seni! Dari wilayah Roma Kuno, kita sekarang menjelajah untuk mengalami dunia seni Byzantine dan seni Islam. Mari kita lihat bagaimana sejarah secara signifikan mempengaruhi seni pada masa ini.

Byzantine Art Mosaic
Seni mosaik Byzantine dari langit-langit St. Mark's Basilica. Gambar oleh Wolfgang Moroder.

Kelahiran Kerajaan Baru

Muncul dari tengah-tengah kemunduran Romawi, Kekaisaran Byzantine  berkembang dengan Kaisar Constantine the Great memimpin jalan mencapai negara agama. Setelah mengubah nama ibukota kerajaan yang baru untuk menghormatinya, Constantine menghiasi kota dengan patung-patung Yunani yang rumit, emas yang indah dan seni marmer, dan mosaik yang indah untuk memuliakan agama Kristen.

Diptych leaf with archangel
Byzantine diptych leaf with archangel dari Constantinople.

Kekaisaran bertahan sampai kejatuhan Konstantinopel pada tahun 1453, ketika warga Turki Ottoman, dipimpin oleh Mehmed sang Penakluk, mengambil alih ibukota. Warisan seni tetap ada, namun, seperti banyak negara di Eropa Timur yang terus melestarikan budaya yang terkenal.

Seni Byzantine terbagi menjadi empat periode yang berbeda, dengan pengaruh kuat dari agama Kristen dan apresiasi yang ada akan Byzantine seni tradisional Romawi.

Pengaruh Byzantine terhadap Seni Islam

Seperti banyak budaya sebelumnya, Kekaisaran Byzantine meneruskan warisannya, sehingga untuk berbicara, mempunyai pengaruh besar di bidang seni dan arsitektur lama setelah kejatuhannya. Wilayah Islam, misalnya, mengadopsi berbagai gaya dan memasukkan mosaik yang rumit di dinding setiap struktur, yang dibuat dari tangan seniman Kristen.

Mari kita melihat pengaruh terkemuka di bidang seni.

Arsitektur

Salah satu daerah yang paling terkenal di mana warisan Byzantine tetap ada adalah pengaruh arsitektur.

Mengikuti unsur-unsur Kekaisaran Byzantine, Kesultanan Utsmaniyah memasukkan unsur-unsur arsitektur dan gaya ke dalam struktur mereka, termasuk konversi basilika tradisional, atau gereja Kristen, ke dalam masjid terkemuka mereka.

Paling banyak dikenal untuk pengaruh gaya Eropa pada Dome of the Rock, kuil Islam yang dibangun dengan pengukuran yang serupa dengan Church of the Holy Sepulchre terletak di Yerusalem.

Dome of the Rock Mosque
Dome of the Rock. Gambar oleh Chris Flook.

Dome of the Rock dihiasi dengan penuh, mosaik emas yang gemerlapan dengan adegan ikonografi Islam. Kuil tercinta juga menggabungkan struktur Oktagonal sering terlihat dalam arsitektur Byzantine.

Terkesan dengan detail rumit yang ditemukan dalam mosaik Kristen, para penyerbu Muslim yang berkuasa sepenuhnya puas dengan memungkinkan rekan Kristen mereka untuk mengambil pendekatan seni pada masanya. Ini berarti bahwa beberapa struktur unik yang didirikan selama periode ini benar-benar dibangun oleh orang Kristen menggunakan gaya tradisional Byzantine.

Suleiman Mosque modeled after Byzantine architecture
Masjid Suleiman, meniru arsitektur Byzantine.

Mosaik dan Ubin

Terinspirasi oleh mosaik ilahi yang dibuat menghiasi dinding arsitektur klasik Kristen, mosaik menjadi seni terkemuka lain yang beralih ke wilayah Islam.

Islamic Art Mosaic on Dome of the Rock
Islam mosaik menghiasi Dome of the Rock.  Gambar oleh Godot.

Salah satu perbedaan utama antara mosaik Byzantine  dan Islam, bagaimanapun, adalah bahwa adegan indah sering dibuat tanpa menggunakan figur manusia dalam seni Islam. Gaya ini, yang berasal dari era awal, kemudian mencakup metode kreatif baru ubin glasir berwarna cerah untuk interior dan eksterior berbentuk kubah masjid.

Beberapa ubin seperti mosaik diletakkan dalam relif tiga dimensi, dihiasi dengan warna-warna tunggal yang ditempatkan dalam pola geometris abstrak. Metode ubin mosaik ini berlangsung selama bertahun-tahun sampai Kekaisaran Mughal, ketika Mughal mengganti seni ini mendukung dekorasi dengan batu semi mulia.

Mosiac Art Friday Mosque of Herat
Lihat dari dekat mosaik Islam yang diambil di Friday Mosque of Herat. Gambar oleh Artacoana.

Permadani dan Karpet

Bentuk seni penting lainnya yang tidak bisa tanpa disebutkan adalah karya indah dari permadani Oriental dan karpet yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari, mulai dari sajadah tradisional sampai bantal dan penutup lantai.

Antique Persian Carpet
Karpet Persia antik. Gambar oleh Nazmiyal.

Menggunakan sebuah bentuk seni yang tertanam dalam masyarakat Islam, karpet tenun diproduksi dengan indah, desain menggunakan garis-garis lurus dan bertepi. Mereka juga menggabungkan dengan bentuk ikal mengalir dan kurva arabesque (gaya hias Islam) ke dalam banyak desain mereka untuk merayakan warisan Islam mereka, dan ini kemudian menjadi fitur utama dalam gaya unik ini.

Sebelumnya permadani Islam juga sangat dipengaruhi oleh gaya daerah-daerah sekitarnya dan meningkatnya permintaan untuk karpet bergengsi yang ditugaskan oleh bangsawan Eropa.

Detail View of the Persian Mantes Carpet
Gambar di sini adalah tampilan detail dari karpet Mantes Persia.

Keramik

Bagian terakhir, keramik memainkan peran besar dalam kejadian hari-hari di seni Islam. Meskipun bentuk-bentuk sebelumnya tanpa glasir, dilaporkan bahwa penggabungan pertama teknik glasir kira-kira pada abad ke-8.

Islamic Albarello Jar
Gambar di sini adalah Albarello, botol obat dengan akar di Timur Tengah.

Tembikar Islam sangat dipengaruhi oleh keramik Cina. Dengan bentuk dan motif dekoratif menyeberang ke gaya mereka sendiri, seniman Islam sangat dikagumi dengan desain yang rumit.

Mereka akan terus membuat keramik yang mengikuti metode Cina sampai gaya Hispano Moresque muncul, dimana menggabungkan elemen Islam dan Eropa. Hal ini juga menghasilkan metode baru untuk menciptakan keramik ini, melibatkan opaque, glasir timah putih dan melukis dengan logam gemerlapan.

Islamic Art Ceramic Plate
Contoh dari teknik gerabah Iznik glasir yang digunakan secara luas dalam abad ke-16. Gambar oleh Deror Avi.

Jadi Anda lihat, meskipun awalnya dipengaruhi oleh seni Kekaisaran Byzantine, seni Islam terus berkembang, menggabungkan gaya banyak daerah lain dan budaya ke dalam desain.

Kesimpulan

Sepanjang sejarah, ketika satu kerajaan mengalami kemunduran, muncul kemenangan lainnya. Dan setiap kerajaan yang baru terlahir dari abu yang jatuh, seni menjadi penanda penting untuk sejarah termasyhur dan budaya pada masanya.

Untuk lebih banyak kisah sejarah seni Byzantine dan seni Islam yang menakjubkan, menyelam ke link di bawah untuk membaca lebih lanjut. Dan bergabung dengan saya bulan depan ketika kita membahas seni yang indah dari wilayah Asia yang misterius.

Sumber-sumber berikut juga termasuk dalam artikel ini:

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.